in

Nasib Bintang Biner di Nebula Cincin Biru yang Misterius

Para ilmuwan telah menemukan objek langka yang disebut Nebula Cincin Biru. Cincin gas ini diselubungi hidrogen dengan bintang di tengahnya. Sifat-sifat sistem ini menunjukkan bahwa Nebula Cincin Biru adalah sisa dari dua bintang yang menemui kehancuran terakhirnya. Cincin Biru Nebula menawarkan jendela baru pada nasib dari banyak sistem bintang biner yang mengorbit.

Pada tahun 2004, para ilmuwan bersama dengan Galaxy Evolution Explorer dari NASA, melihat sebuah objek yang belum pernah mereka lihat di Galaksi Bimasakti sebelumnya. Objek itu berupa gumpalan gas besar dan samar yang sepertinya memiliki bintang di tengah-tengahnya. Dalam panjang gelombang ultraviolet yang digunakan oleh satelit, gumpalan itu tampak biru.

Meskipun sebenarnya tidak memancarkan cahaya yang terlihat oleh mata manusia, pengamatan yang cermat itu mengidentifikasi dua cincin tebal di dalamnya. Sehingga tim menamainya Nebula Cincin Biru.

Selama 16 tahun berikutnya, mereka mempelajari objek itu dengan beberapa teleskop berbasis Bumi dan luar angkasa. Akan tetapi semakin dalam mereka mempelajarinya, tampaknya objek itu justru semakin misterius.

“Kami sedang mengamati suatu malam, dengan spektograf baru yang baru-baru ini kami buat. Ketika kami menerima pesan dari rekan kami tentang objek aneh yang terdiri dari gas samar yang berkembang pesat menjauh dari bintang pusat,” ungkap Stefánsson. “Bagaimana bentuknya? Apa sifat-sifat bintang pusat? Kami langsung bersemangat membantu memecahkan misterinya.”

Kebanyakan bintang di Bima Sakti berada dalam sistem biner. Yakni pasangan bintang yang mengorbit satu sama lain. Jika keduanya cukup berdekatan, sistem itu dapat menemui kematiannya dalam peristiwa penggabungan bintang.

Di mana saat bintang berevolusi, berkembang, dan jika cukup berdekatan, salah satu bintang dapat menelan pendampingnya yang mengorbit. Yang kemudian menyebabkan bintang itu berputar ke dalam, sampai bertabrakan. Saat pendamping kehilangan energi orbitalnya, ia dapat mengeluarkan materi dengan kecepatan tinggi.

Untuk menguji hipotesis ini, para ilmuwan mengamati nebula dengan dua spektrograf berbeda pada teleskop besar di darat: spektograf optik HIRES pada Teleskop Keck 10 meter di atas Maunakea di Hawaii, dan Planet Finder zona-Habitat inframerah-dekat di Teleskop Hobby-Eberly 10 meter di Observatorium McDonald di Texas, spektograf inframerah-dekat baru yang dibantu oleh Stefánsson untuk merancang, membangun, dan ditugaskan untuk mendeteksi planet di sekitar bintang terdekat.

“Pengamatan spektroskopi adalah kunci yang memungkinkan kita untuk memahami objek lebih jauh, dari mana kita melihat bahwa bintang pusat meningkat, dan kita melihat tanda-tanda pertambahan kemungkinan dari piringan puing di sekitarnya,” kata Stefánsson.

“Memang, data spektroskopi yang digabungkan dengan pemodelan teoretis menunjukkan bahwa Nebula Cincin Biru konsisten dengan gambaran sistem bintang biner yang bergabung, menunjukkan bahwa pasangan spiral ke dalam kemungkinan adalah bintang bermassa rendah,” urai Keri Hoadley, seorang rekan postdoctoral di Caltech dan juga penulis.

Meskipun peninggalan dari beberapa peristiwa penggabungan biner seperti itu telah diamati sebelumnya, semua objek seperti telah diselimuti oleh debu dan awan buram. Seakan menghalangi pandangan dari sisa bintang pusat. Nebula Cincin Biru adalah satu-satunya objek yang memungkinkan pandangan tak terhalang dari sisa-sisa bintang pusat, menawarkan jendela yang jelas ke propertinya, dan menghasilkan petunjuk tentang proses penggabungan.

“Nebula Cincin Biru jarang terjadi,” kata Hoadley. “Karena itu, sangat menarik bahwa kami dapat menemukannya, dan kami sangat senang dengan kemungkinan menemukan lebih banyak objek seperti itu di masa mendatang. Jika demikian, itu akan memungkinkan kami untuk memperoleh wawasan lebih jauh tentang sisa-sisa penggabungan bintang dan proses yang mengatur mereka.”

Article by

Haluan Logo