in

Hujan Meteor Geminid yang Menakjubkan pada Bulan Desember Lahir dari Asteroid Sederhana

Pada Minggu malam, 13 Desember 2020, meteor yang tak terhitung jumlahnya melesat di langit saat partikel ruang angkasa terbakar di atmosfer kita dan menemui ujung yang membara. Sebagian besar hujan meteor terjadi saat Bumi terhempas menjadi puing-puing yang ditinggalkan oleh komet.

Tapi ini bukan hujan meteor, yang kemungkinan besar akan menjadi yang paling spektakuler sepanjang tahuni. Dikenal sebagai hujan meteor Geminid, acapkali terjadi setiap bulan Desember dan muncul bukan dari komet flamboyan, tetapi dari asteroid biasa.

Meskipun komet dan asteroid adalah benda kecil yang mengorbit matahari, komet es memiliki ekor yang indah saat esnya menguap karena panas matahari. Sebaliknya, asteroid mendapatkan julukan “hama di langit” karena menembus dan merusak foto pemandangan langit dengan memantulkan cahaya matahari.

Jadi bagaimana asteroid bisa mengalahkan semua komet glamor dan menghasilkan hujan meteor yang melampaui para pesaingnya? “Ini tetap menjadi misteri,” ujar David Jewitt, astronom di UCLA. Hujan meteor ini mirip dengan anak itik jelek yang merebut angsa cantik untuk memenangkan tempat pertama dalam kontes kecantikan.

Para astronom masih belum mengetahui rahasia keberhasilan asteroid dalam menciptakan pancuran yang pada puncaknya bisa menghasilkan lebih banyak meteor per jam daripada hujan lainnya sepanjang tahun.

Namun, tiga tahun lalu, asteroid itu berayun ekstra dekat ke Bumi dan memberi para ilmuwan kesempatan terbaik mereka untuk mempelajari batuan luar angkasa yang sederhana. Mereka sekarang menantikan peluncuran pesawat ruang angkasa yang akan menggambarkan permukaan asteroid.

Para astronom pertama kali menghubungkan hujan meteor ke sebuah komet pada tahun 1866. Mereka menghubungkan meteor Perseid yang terkenal, yang terlihat oleh sebagian besar dunia setiap Agustus, dengan komet bernama Swift-Tuttle yang telah melewati Bumi empat tahun sebelumnya. Para astronom kemudian mencocokkan sebagian besar hujan meteor besar dengan satu komet atau lainnya.

Saat es komet menguap di bawah sinar matahari, butiran debu juga terbang dari komet. Partikel debu ini, yang disebut meteoroid, tersebar di sepanjang orbit komet seperti bunga dandelion yang berbiji.

Jika Bumi membajak ke dalam aliran debu yang panjang ini, kita akan melihat hujan deras saat partikel-partikel itu menghantam atmosfer kita. Meteoroid tipikal tidak lebih besar dari sebutir pasir, tetapi ia bergerak sangat cepat sehingga memberi energi pada elektron baik di atomnya sendiri saat ia hancur maupun di atom dan molekul atmosfer.

Saat elektron-elektron ini kehilangan energinya, mereka memancarkan seberkas cahaya yang tampak seolah-olah sebuah bintang telah jatuh dari langit. Namun, karena komet demi komet dikaitkan dengan hujan meteor yang berbeda, Geminid tetap terpisah alias tidak ada yang tahu sumbernya dari mana.

Meteor Geminid juga menonjol dalam hal lain. Berbeda dengan meteor Perseid, yang telah diamati orang selama hampir 2.000 tahun, Geminid relatif baru. Laporan pertama keberadaan mereka datang dari Inggris dan Amerika Serikat pada tahun 1862.

Pancuran air pada masa itu lemah, menghasilkan paling banyak hanya satu atau dua lusin meteor per jam. Namun, selama abad ke-20, pancuran semakin kuat. Saat ini, di puncak hujan, seorang pengamat di bawah langit yang gelap dapat melihat lebih dari 100 meteor per jam. Itu lebih baik dari kebanyakan penampilan Perseid.

Article by

Haluan Logo