in

Murder Hornets di Amerika: Kesibukan untuk Menghentikan Hornet Raksasa Asia

Ketika dua lebah raksasa Asia (Vespa Mandarinia) terlihat di Washington dan British Columbia pada bulan Mei, tajuk berita menandai “kedatangan” mereka dengan campuran aneh antara horor serta kegembiraan.

Penulis sains Susan Milius, melaporkan Science News telah mencoba meredakan desas-desus dengan fakta. Pertama, invasi itu tidak seburuk yang dikemukakan beberapa berita utama,. Bukan hanya ini bukan lebah besar pertama yang menyerang Amerika Serikat, serangga predator memburu lebah madu, bukan manusia.

Dan lebah tidak benar-benar mengambil alih. Para ilmuwan telah melakukan upaya ekstensif untuk membasmi mereka. Pejabat di Washington memberi arahan untuk menghancurkan sarang pertama mereka pada bulan Oktober. Dan peta yang dirilis tahun ini menunjukkan bahwa petak habitat yang menantang mungkin menyulitkan lebah untuk menyapu seluruh Amerika.

Hal itu tidak menghentikan orang di seluruh negeri untuk berpikir bahwa mereka telah menemukannya. “Tiba-tiba, spesies tawon dan lebah lokal yang terabaikan, berkeliaran di sudut halaman belakang orang selama ribuan tahun menjadi subjek seruan yang dipicu oleh kepanikan,” kata Gale Ridge, ahli entomologi di Stasiun Percobaan Pertanian Connecticut di New Haven Ridge.

Pembaca yang prihatin telah menghubungi Science News juga. Science News berbagi dengan Ridge setengah lusin foto lebah yang dicurigai sebagai pembunuh. Namun semua bukti itu terbantahkan.

“Dalam benak publik, lebah ada ‘di sini’,” kata Ridge. Dia dengan sabar menjelaskan kepada peneleponnya yang kelelahan bahwa lebah sedang dicegat hampir 3.000 mil jauhnya di seluruh benua.

“Kombinasi dari kabar yang belum sepenuhnya dikonfirmasi dan over-dramatisasi fakta oleh media, menciptakan gumpalan kecemasan,” ujar Ridge. Dia melawan kecemasan itu dengan mengajari penduduk lokal tentang serangga New England, seperti lebah Eropa dan tawon pembunuh jangkrik yang sering disalah artikan sebagai lebah raksasa Asia.

“Seseorang membuat buku cerita baru berisi informasi yang membuat penelepon dapat bersantai, merasa nyaman, dan berkembang,” imbuhnya.

Dr Looney mengatakan bahwa segera jelas bahwa negara bagian menghadapi masalah serius, tetapi dengan hanya dua serangga di tangan dan musim dingin yang akan datang, hampir tidak mungkin untuk menentukan berapa banyak lebah telah membuat dirinya sendiri berdiam di rumah.

Selama musim dingin, ahli biologi pertanian negara bagian dan peternak lebah lokal mulai bekerja, bersiap untuk musim yang akan datang. Ruthie Danielsen, seorang peternak lebah yang telah membantu mengatur rekan-rekannya untuk memerangi lebah, membentangkan peta di kap kendaraannya, mencatat tempat-tempat di seluruh Whatcom tempat peternak lebah memasang jebakan.

Meskipun sebagian besar lebah tidak dapat terbang dengan penanda yang mengganggu, tidak demikian halnya dengan lebah raksasa Asia.

Article by

Haluan Logo