in

Perombakan Besar Kapal Selam Laut Dalam dengan Awak Tertua

Pada awal Maret silam, kapal selam putih berkilau yang disebut Alvin, muncul di lepas pantai Atlantik di Carolina Utara setelah menghabiskan perjalanan ribuan kaki di bawah permukaan. Pilot kapal selam dan dua ilmuwan kelautan baru saja kembali dari upaya mengumpulkan sampel di sekitar rembesan metana, oasis bagi mikroba pemakan karbon, dan spesies penghuni dasar laut yang lebih besar yang memakannya.

Perjalanan itu adalah penyelaman terakhir dari ekspedisi selama sebulan yang telah membawa kru dari Teluk Meksiko ke Pantai Timur, dengan berhenti di sepanjang jalan untuk menjelajahi terumbu karang laut dalam yang besar, yang baru-baru ini ditemukan di lepas pantai Carolina Selatan.

Bagi Bruce Strickrott, kepala pilot Alvin dan pemimpin ekspedisi, misi semacam ini adalah bagian dari kehidupan biasa. Sejak pertama kali mulai bekerja pada Alvin sebagai insinyur hampir 25 tahun yang lalu, Strickrott telah mencatat lebih dari 2.000 jam penyelaman di laut dalam, di mana dia belajar untuk secara ahli menavigasi lanskap dasar laut dan menyelidiki sampel dengan lengan robotik kapal selam yang kurus.

Alvin melakukan lusinan perjalanan ke dasar laut setiap tahun, tetapi misi ke rembesan metana pada musim semi ini menandai pencapaian penting dalam karir Strickrott sebagai penjelajah. Ini adalah kali terakhir kapal selam tersebut memiliki batasan yang berarti tentang seberapa dalam ia bisa menyelam.

Sejak akhir ekspedisi itu, Alvin telah mendapatkan peningkatan besar-besaran di Woods Hole Oceanographic Institution di Massachusetts, yang mengoperasikan kapal selam atas nama Angkatan Laut AS. Pada saat perubahan Alvin selesai pada akhir 2021, kapal selam bertingkat ini akan menempati peringkat di antara kapal selam laut dalam dengan penilaian yang paling mutakhir di dunia.

Ketika Alvin menyentuh air lagi musim gugur mendatang untuk perjalanan ke parit abisal dekat Puerto Rico, Strickrott akan menjadi orang pertama yang mengemudikan sesuatu yang secara efektif merupakan kapal baru. Selama perjalanan itu, ia bersama tim ahli kelautan dan pengamat Angkatan Laut AS akan mendorong kapal selam tersebut hingga 6.500 meter—jauh lebih dalam dari yang pernah ada sebelumnya.

Awal bulan ini, Strickrott dan tim kecil dari Woods Hole mempresentasikan kemajuan peningkatan Alvin pada pertemuan tahunan American Geophysical Union, yang diadakan dari jarak jauh sebagai pencegahan selama pandemi. Peningkatan yang paling penting adalah bola pemberat titanium baru Alvin dan kompartemen awak bertekanan yang memungkinkan kapal selam membawa muatan hingga tiga penumpang lebih dari empat mil di bawah permukaan.

Peningkatan ini saja akan memperpanjang kedalaman maksimum Alvin lebih dari satu mil dan menempatkan sekitar 99 persen ke dasar laut dalam jangkauannya. “Kami akan memiliki akses ke hampir seluruh samudra,” kata Strickrott. “Ini benar-benar membuka banyak peluang.”

Article by

Haluan Logo