in

Lubang Hitam Pusat Bima Sakti Telah Mengubah Bintang Raksasa Merah di Dekatnya Menjadi Biru

Bintang yang tak terhitung jumlahnya berada dalam jarak 1,6 tahun cahaya dari lubang hitam pusat Bima Sakti. Tetapi semesta padat yang sama ini memiliki lebih sedikit bintang raksasa merah, bintang bercahaya yang besar dan sejuk seperti yang diharapkan.

Sekarang para ahli astrofisika memiliki teori baru mengapa lubang hitam supermasif, Sagitarius A*, meluncurkan semburan gas yang kuat yang merobek lapisan luar raksasa merah. Hal itu mengubah bintang-bintang menjadi raksasa merah yang lebih kecil atau bintang yang lebih panas dan lebih biru. Paparan iitu diungkapkan Michal Zajaček, seorang astrofisikawan di Akademi Ilmu Pengetahuan Polandia di Warsawa, dan rekannya dalam sebuah makalah yang diterbitkan secara online pada 12 November 2020 di Astrophysical Journal.

Saat ini Sagitarius A* cukup tenang, tetapi dua gelembung besar gas yang memancarkan sinar gamma berakar di pusat menara Bima Sakti, jauh di atas dan di bawah bidang galaksi. Gelembung gas ini menyiratkan lubang hitam bermunculan sekitar 4 juta tahun yang lalu ketika sesuatu jatuh ke dalamnya.

Pada saat itu, sebuah piringan gas di sekitar lubang hitam menembakkan material kuat ke lingkungan bertabur bintang. Zajaček dan rekannya mengusulkan, “Jet tersebut secara istimewa bertindak pada raksasa merah besar,” katanya. “Mereka dapat dihilangkan secara efektif oleh jet. Raksasa merah terbesar dan paling terang tampaknya hilang di dekat pusat galaksi.”

Bintang raksasa merah rentan karena mereka besar dan selubung gasnya lemah. Bentuk raksasa merah dari bintang yang lebih kecil setelah pusat bintang dipenuhi helium, sehingga tidak bisa lagi membakar bahan bakar hidrogen di sana.

Sebaliknya, bintang mulai membakar hidrogen pada lapisan di sekitar pusatnya, yang membuat lapisan luar bintang mengembang, yang kemudian menyebabkan permukaannya mendingin dan berubah menjadi merah. Akibatnya, beberapa raksasa merah berukuran lebih dari seratus kali diameter matahari, yang membuat mereka menjadi sasaran empuk bagi jet.

Namun, Zajaček mengatakan bahwa saat bintang raksasa merah mengorbit lubang hitam, mereka harus melewati ratusan jet atau ribuan kali sebelum menjadi bintang biru yang panas. Jet tersebut paling efektif dalam menyingkirkan bintang raksasa merah dalam jarak 0,13 tahun cahaya dari lubang hitam.

“Ide ini masuk akal,” kata Farhad Yusef-Zadeh, astronom di Northwestern University di Evanston, Illinois, yang tidak terlibat dalam penelitian itu.

Tuan Do, seorang astronom di UCLA menambahkan, “mungkin diperlukan kombinasi dari beberapa jenis mekanisme ini untuk sepenuhnya menjelaskan kurangnya bintang raksasa merah.” Secara khusus, katanya, sesuatu selain jet kemungkinan besar menyebabkan kurangnya bintang raksasa merah yang berada jauh dari lubang hitam.

Article by

Haluan Logo