in

Apakah Netflix Memang Mengarahkan Masa Depan TV?

Pada konferensi tahun 2015 di Berlin, salah satu pendiri dan CEO Netflix yakni Reed Hastings membandingkan program televisi ‘linier’ tradisional dengan menggunakan kuda sebagai moda transportasi. Dalam analoginya, tentu saja, Netflix adalah mobil berkilau yang merevolusi pasar.

Hastings meramalkan bahwa televisi linier—di mana jaringan memilih waktu siarannya—akan menurun setiap tahun selama 20 tahun ke depan. Sementara TV sesuai permintaan, hanya akan meningkat popularitasnya. Dia melanjutkan dengan membuat daftar keuntungan dari TV internet: “Anda dapat menontonnya kapanpun Anda mau; Anda dapat menontonnya di layar manapun; itu disesuaikan; itu dapat dipersonalisasi.”

Di bulan November kemarin seperti yang dilaporkan Wired, Netflix meluncurkan saluran televisi linier bernama Netflix Direct yang melakukan kebalikan dari setiap poin tersebut. Kanal tersebut, yang hanya tersedia di Prancis untuk saat ini, diluncurkan pada 6 November 2020.

Kanal ini menyiarkan film dan serial dari katalog Netflix sendiri dengan jadwal tetap, 24 jam sehari, dan hanya dapat diakses dari komputer—belum di tablet atau ponsel. Belum lagi semua pelanggan Netflix Prancis memiliki akses ke layanan ini. Layanan ini diluncurkan secara bertahap di negara tersebut, tetapi Netflix baru menyediakannya secara nasional pada 6 Desember 2020.

Perusahaan telah menyajikan layanan tersebut sebagai solusi untuk saat-saat ketika Anda tidak dapat memutuskan apa yang akan ditonton. “Mungkin Anda tidak berminat untuk memutuskan, atau Anda baru dan mencari jalan keluar, atau Anda hanya ingin dikejutkan oleh sesuatu yang baru dan berbeda,” kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog. “Alih-alih memilih apa yang akan ditonton, Anda hanya ingin mulai menonton.”

“Netflix selalu menawarkan gaya menonton yang berakar kuat pada keterlibatan pemirsa,” ungkap Marie-France Chambat-Houillon, direktur studi komunikasi dan media di Universitas Sorbonne-Nouvelle Paris. Kanal Direct menawarkan apa yang disebut Netflix sebagai “pengalaman santai”, yang menghilangkan kebutuhan pengguna untuk membuat keputusan tentang apa yang akan ditonton.

Menurut Chambat-Houillon, ini adalah langkah logis berikutnya bagi perusahaan. Pertama, streaming Netflix menyediakan konten melalui katalognya. Kemudian mulai memproduksi kontennya sendiri dengan Netflix Originals. “Sekarang, kami melihat langkah ketiga: Netflix menjadi programmer televisi. Ini tidak lagi hanya tentang menyediakan akses ke konten, tetapi mengelola kapan dan bagaimana pengalaman penonton,” imbuhnya.

Netflix Direct belum sepenuhnya menghilangkan semua ciri khas layanan on-demand, namun saluran tersebut sering memposting hingga lima episode dari seri yang sama berturut-turut, membuat pesta-pesta menonton masih menjadi bagian dari saluran DNA. Misal lima episode Wallander, diikuti oleh lima episode Paranormal, lalu diikuti oleh lima episode Ragnarok.

Untuk pertama kalinya, kanal Direct memungkinkan Netflix untuk secara langsung mengkurasi apa yang ditonton pemirsanya, dan itu membuka sejumlah kemungkinan bagi platform, termasuk menggunakan Direct sebagai alat promosi untuk konten berkinerja buruk. Jika serial baru tidak mendapatkan jumlah penonton yang diharapkan, Netflix dapat menyiapkan beberapa episode di kanal Direct untuk melihat apakah berhasil menarik lebih banyak penonton, atau setidaknya menarik minat mereka.

Chambat-Houillon menyarankan bahwa kanal Direct juga dapat digunakan di masa depan untuk mengubah rilis episode yang sangat dinanti-nantikan menjadi acara dengan waktu tetap. Sama seperti di Inggris Raya, pemirsa di seluruh negara menonton secara bersamaan untuk menonton episode yang terbaru.

Netflix selalu sangat kompetitif, melihat persaingan tidak hanya di saingan streamingnya sendiri atau TV linier, tetapi bahkan pada konsumen yang “menikmati segelas anggur dengan pasangannya”. Namun rasa persaingan tersebut mungkin tidak meluas ke negara seperti Inggris, di mana televisi linier tidak terlalu menjadi ancaman bagi penetrasi pasar Netflix.

Mungkin tampak aneh bagi raja à la carte untuk tiba-tiba mulai menawarkan menu set, tetapi di negara tradisional seperti Prancis di mana pemirsa masih memiliki keterikatan yang kuat dengan televisi linier, itu mungkin satu-satunya cara untuk menangkap seluruh pasar.

Article by

Haluan Logo