in

Penjelajahan NASA ke Mars dan “Tujuh Menit Teror”

Badan antariksa AS (NASA) telah merilis animasi yang menunjukkan bagaimana penjelajah Perseverance seberat satu ton akan mendarat di Mars pada 18 Februari 2021.

Robot tersebut sedang dikirim ke sebuah kawah bernama Jezero di mana ia akan mencari bukti kehidupan masa lalu. Tetapi untuk menjalankan eksperimentasi ini, pertama-tama robot itu harus mendarat dengan lembut.

Urutan manuver yang diperlukan untuk mendarat di Mars sering disebut sebagai “tujuh menit teror”. Begitu banyak yang harus dilakukan dengan benar dalam waktu yang sangat singkat atau misi yang akan datang, termasuk menggali lubang baru yang sangat besar dan sangat mahal di Mars.

Dengan jarak 209 juta km (130 juta mil) antara Bumi dan Mars, setiap momen dan setiap gerakan yang Anda lihat dalam animasi harus diperintahkan oleh komputer di dalam pesawat. Semuanya dimulai lebih dari 100 km di atas Mars, di mana penjelajah Perseverance akan menemukan gumpalan atmosfer pertama.

Dalam waktu kurang dari 400 detik, sistem descent harus mengurangi kecepatan ini menjadi kurang dari 1m / s di permukaan. Sebagian besar pekerjaan dilakukan dengan pelindung panas.

Saat kapsul masuk lebih dalam ke udara Mars, suhu menjadi sangat panas di lebih dari 1.000C. Tetapi pada saat yang sama, hambatannya memperlambat penurunan secara dramatis.

Pada saat parasut supersonik menyebar dari kulit belakang kapsul, kecepatannya telah dikurangi menjadi 1.200 km / jam. Awak Perseverance akan menaiki parasut selebar 21,5m hanya dalam satu menit. Setelah itu, fase paling kompleks masih akan datang.

Pada ketinggian 2 km, dan saat bergerak pada 100m / s,  penjelajah Perseverance dan “Skycrane”-nya terpisah dari kulit belakang dan jatuh.

Delapan roket kemudian menyala di atas cradle untuk membawa jangkar ke posisi melayang tepat di atas permukaan. Kabel nilon digunakan untuk menurunkan kendaraan beroda multi-miliar dolar itu ke tanah. Tapi itu masih belum cukup.

Ketika Perseverance merasakan adanya kontak, mereka harus segera memutuskan kabel atau akan diseret ke belakang derek saat cradle terbang untuk melepaskan dirinya pada jarak yang aman.

Urutannya terlihat sama seperti yang digunakan untuk menempatkan penjelajah terakhir NASA, Curiosity, di permukaan Mars delapan tahun lalu. Namun, alat navigasi telah ditingkatkan untuk menempatkan Perseverance di zona pendaratan yang lebih tepat.

Pendaratan diharapkan terjadi pada sore hari, waktu lokal di Mars, sebelum pukul 21:00 GMT di Bumi. Perlu diingat bahwa pada hari pendaratan, waktu yang dibutuhkan sinyal radio untuk mencapai Bumi dari Mars kira-kira 700 detik.

Ini berarti bahwa ketika NASA menerima pesan dari Perseverance, bahwa ia telah terlibat di atas atmosfer, misi tersebut sudah mati atau hidup di permukaan planet selama beberapa menit.

Robot akan merekam saat turun di kamera dengan mikrofon. File media akan dikirim kembali ke Bumi setelah mendarat dengan asumsi Perseverance tetap bertahan.

Article by