in

Gen yang Dimodifikasi Dapat Mendistorsi Interaksi Kapas Liar dengan Serangga

Tanaman kapas yang berasal dari Semenanjung Yucatan di Meksiko semuanya mungkin terlihat sama. Semak yang tidak terawat dan liar dengan bunga yang berubah dari kuning pucat menjadi ungu saat penyerbuk mengunjunginya. Tetapi gen yang lolos dari tanaman kapas yang dimodifikasi secara genetik telah membuat beberapa dari tanaman asli ini berbeda secara fundamental, mengubah biologi mereka dan cara mereka berinteraksi dengan serangga.

Salah satu jenis gen yang lolos membuat kapas liar mengeluarkan lebih sedikit nektar. Tanpa sarana untuk menarik semut pertahanan yang melindunginya dari pemakan tumbuhan, kapas tersebut dimakan. Gen lolos lainnya membuat kapas liar menghasilkan nektar berlebih, menarik banyak semut yang mungkin menjauhkan serangga lain, termasuk penyerbuk, ungkap para peneliti pada 21 Januari 2021 lalu di Scientific Reports.

“Ini adalah efek yang sangat menarik,” kata Norman Ellstrand, seorang ahli biologi evolusi di University of California, Riverside. “Ini kasus pertama yang benar-benar menunjukkan bahwa seluruh ekosistem dapat terganggu” setelah transgen memasuki populasi liar.

Hasilnya menantang satu pandangan lama bahwa ketika gen dari tanaman hasil rekayasa genetika lolos ke alam liar, mereka hanya memiliki efek netral pada tanaman liar atau meneruskan manfaatnya ke gulma, kata Alicia Mastretta Yanes, ahli ekologi molekuler tanaman di Komisi Nasional. untuk Pengetahuan dan Penggunaan Keanekaragaman Hayati di Mexico City. Penemuan tersebut mengkonfirmasi bahwa hasil tak terduga dari transfer genetik ini, beberapa di antaranya “tidak pernah dibayangkan, atau setidaknya tidak diasumsikan mungkin,” kadang-kadang terjadi, katanya.

Para ilmuwan sebelumnya telah mencoba menjelaskan apa yang terjadi setelah DNA dari tanaman hasil rekayasa genetika berakhir pada kerabat liar mereka. Tetapi sebagian besar penelitian telah dilakukan di bawah kondisi yang dikontrol dengan hati-hati, dan sangat sedikit yang telah menguji konsekuensi, jika ada, dari transfer gen ini pada ekosistem alami.

Bukti langka memotivasi Ana Wegier, ahli genetika tumbuhan dari National Autonomous University of Mexico di Mexico City, dan murid-muridnya untuk mencari tahu. Negara itu adalah lab alamiah mereka. Kapas yang kita kenal (Gossypium hirsutum) pertama kali muncul dan terdiversifikasi antara 2 juta dan 1,5 juta tahun yang lalu di Meksiko, dan varian aslinya masih tumbuh di seluruh negeri. Dalam 25 tahun terakhir, ladang luas kapas halus rekayasa genetika juga telah tumbuh di bagian utara negara itu.

Selama waktu itu, Wegier telah menjelajahi Meksiko untuk mencari kapas liar, hanya untuk menemukannya di tepi tebing, tempat pembuangan sampah kota, atau di tengah jalan raya. Kapas liar suka tumbuh di lokasi yang paling tidak ramah, di mana tidak harus bersaing dengan spesies lain, katanya. Pada 2018, Wegier dan kelompoknya melakukan perjalanan ke cagar biosfer Ría Lagartos, daerah pesisir terpencil di Semenanjung Yucatan. Dengan pantai paling putih hanya beberapa meter jauhnya, para peneliti menghabiskan waktu berhari-hari untuk mengamati dan mengambil sampel tanaman kapas di bawah terik matahari saat kawanan nyamuk menggigitnya tanpa henti.

Article by

Haluan Logo