in

Kepingan Salju Uranium Bisa Memicu Ledakan Termonuklir dari Bintang Mati

Menurut ahli fisika, kristal kecil uranium dapat memicu ledakan besar di dalam bintang mati, sehingga menjadi versi kosmik dari bom termonuklir.

Bintang kadaluarsa yang disebut katai putih perlahan mendingin seiring bertambahnya usia. Dalam prosesnya, unsur-unsur berat seperti uranium mulai mengkristal, membentuk “kepingan salju” di inti bintang.

Jika cukup uranium menggumpal, sekitar massa sebutir pasir, itu bisa memulai rantai reaksi fisi nuklir, atau pemisahan inti atom.

Reaksi tersebut dapat meningkatkan suhu di dalam bintang, memicu fusi nuklir – penggabungan inti atom – dan menghasilkan ledakan besar yang menghancurkan bintang. Hal itu diungkapkan dua fisikawan menghitung dalam makalah yang diterbitkan 29 Maret di Physical Review Letters.

Efeknya mirip dengan bom hidrogen, senjata termonuklir yang kuat di mana reaksi fisi memicu fusi, kata Matt Caplan dari Illinois State University di Normal. Skenario ini masih bersifat hipotetis, Caplan mengakui penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah kepingan salju uranium benar-benar dapat memicu ledakan bintang.

Katai putih sudah diketahui rentan ledakan: Mereka adalah sumber ledakan yang disebut supernova tipe 1a. Biasanya, ledakan ini terjadi ketika katai putih menarik materi dari bintang pendampingnya.

Proposal kepingan salju uranium para peneliti adalah mekanisme yang sepenuhnya baru yang mungkin menjelaskan sebagian kecil supernova tipe 1a, tanpa membutuhkan bintang lain.

Article by

Haluan Logo