in

Perubahan Iklim Disinyalir Telah Mengubah Arah Pergeseran Kutub Utara

Sebuah gelombang tiba-tiba melayang di Kutub Utara pada 1990-an yang diduga sebagian besar berasal dari pencairan glasial yang disebabkan oleh perubahan iklim, sebuah studi baru menunjukkan.

Lokasi kutub geografis bumi, tempat sumbu planet menembus permukaan, tidak tetap. Sebaliknya, mereka mengembara dalam siklus musiman dan hampir tahunan, sebagian besar didorong oleh pola cuaca dan arus laut. Namun selain bergerak dalam pusaran yang relatif rapat hanya beberapa meter, kutub juga bergeser seiring waktu karena distribusi berat planet bergeser dan mengubah rotasi di sekitar porosnya.

Sebelum pertengahan 1990-an, Kutub Utara telah melayang ke tepi barat Pulau Ellesmere Kanada. Tapi kemudian kutub berbelok ke timur sekitar 71 derajat ke arah ujung timur laut Greenland. Itu terus menuju ke sana, bergerak sekitar 10 sentimeter per tahun. Para ilmuwan tidak yakin mengapa perubahan ini terjadi, kata Suxia Liu, ahli hidrologi di Institut Ilmu Geografis dan Penelitian Sumber Daya Alam di Beijing.

Liu dan rekannya memeriksa seberapa cocok tren pergeseran kutub dengan data dari studi sebelumnya tentang pencairan gletser di seluruh dunia. Secara khusus, pencairan gletser di Alaska, Greenland dan Andes bagian selatan terjadi lebih cepat pada tahun 1990-an. Waktu pencairan itu, serta pengaruhnya terhadap distribusi massa Bumi, menunjukkan bahwa pencairan glasial yang disebabkan oleh perubahan iklim membantu memicu perubahan pergeseran kutub, tim melaporkan dalam Surat Penelitian Geofisika 16 April.

Analisis tim menunjukkan bahwa meskipun pencairan gletser dapat menyebabkan banyak perubahan dalam pergeseran kutub, itu tidak menjelaskan semuanya. Jadi faktor lain harus berperan. Dengan irigasi yang berlebihan, misalnya, air tanah yang dipompa dari akuifer di suatu wilayah dapat berakhir di lautan yang sangat jauh. Seperti pencairan gletser, pengelolaan air saja tidak dapat menjelaskan arah Kutub Utara, tim melaporkan, tetapi hal itu dapat memberikan dorongan yang substansial pada poros Bumi.

Penemuan ini “mengungkapkan seberapa banyak aktivitas manusia dapat berdampak pada perubahan massa air yang tersimpan di darat,” kata Vincent Humphrey, seorang ilmuwan iklim di Universitas Zurich yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Dan mereka menunjukkan seberapa besar pergeseran massa ini, katanya. Mereka sangat besar sehingga dapat mengubah poros Bumi.

Article by