in

Mengapa Astropariwisata Menjadi Tren yang Menarik

Ada saat-saat dalam 12 bulan terakhir ini ketika dunia terasa sangat kecil, dibatasi oleh empat dinding rumah kita. Saya ingin sekali dapat melihat lanskap pemandangan apapun melampaui kehidupan sehari-hari, melihat sesuatu yang luar biasa, kuno, atau jauh. Dan kemudian, pada beberapa malam tergelap, #starentine membawa inspirasi dan cahaya.

Acara penguncian bintang di Twitter ini mendorong Travel Magazine untuk mensurvei kemungkinan tak terbatas dari alam semesta, dari jendela dan kebun para responden sendiri. Di mana hal itu mengingatkan bahwa setiap orang adalah bagian dari sesuatu yang begitu luar biasa sehingga tidak dapat membayangkan skalanya.

Ada daya tarik yang cukup kuat dari aktivitas mengamati bintang: hal itu menempatkan kehidupan kita dalam perspektif yang lebih subtil lagi. Ketika kita dapat melakukan perjalanan lagi, secara domestik atau internasional, wisata astro atau astropariwisata dengan mengamati bintang, dan aktivitas apapun yang berkaitan dengan ruang dan astronomi, termasuk kunjungan ke observatorium dan planetarium; tampaknya akan menjadi salah satu tren pariwisata terbesar dalam beberapa dekade ke depan.

Astropariwisata begitu ramah lingkungan, secara alami jauh secara sosial, dan dapat dilakukan di mana saja di dunia ini. Meskipun yang terbaik adalah di alam terbuka di mana polusi cahaya dari kota-kota kita tidak mengaburkan bintang-bintang.

Meskipun sulit bagi kita untuk mengakui, kegelapan seperti siang hari adalah bagian penting dari bagaimana dunia kita berfungsi. Namun, sejak akhir abad ke-19, kita telah mengisi planet kita dengan cahaya listrik, misalnya Amerika Serikat, Eropa, dan banyak bagian Asia sekarang begitu terang sehingga 99 persen orang tidak dapat melihat Bima Sakti atau bintang.

Limbah ringan merupakan penyumbang emisi karbon yang sangat besar dan telah terbukti berdampak pada kesehatan manusia dan keanekaragaman hayati yang menjaga planet dan rantai makanan kita tetap berfungsi. Limbah ringan dalam jumlah besar yang dipancarkan dari kota kita menghancurkan ritme dunia kita dengan cara yang tak terbayangkan.

Konsep astropariwisata sudah berkembang sebelum COVID-19, di mana sebagian besar karena banyak penduduk di dunia tinggal di daerah perkotaan dengan polusi cahaya berat dan kurangnya visibilitas langit malam.

Tetapi lantaran pandemi yang telah memperlihatkan minat yang lebih besar pada langit malam, sebagian karena bagi banyak dari kita yang terjebak di rumah di ruang terbatas atau dengan sedikit akses ke alam terbuka, langit telah memberikan satu-satunya rasa ruang yang tak terbatas dan membuka kemungkinan lebih besar bagi astropariwisata.

Mengamati bintang di taman belakang terbukti menjadi aktivitas populer di rumah selama karantina, dan dalam jangka pendek dan menengah terutama, saat perjalanan pulih, banyak orang masih mencari tujuan dan pengalaman yang jauh secara sosial, seperti wisata astro ini.

Article by