in

Phil Foden Senang Disebut ‘Stockport Gazza’ Pasca Potongan Rambutnya Pra-Euro

Phil Foden mengatakan dia tidak keberatan disebut “Stockport Gazza” setelah mengundang perbandingan dengan mantan gelandang Inggris dengan mengecat rambutnya menjadi pirang.

Foden adalah salah satu anak muda paling gemilang di skuad Inggris dan dia tidak melakukan apapun untuk memadamkan tren dengan menciptakan kembali penampilan Paul Gascoigne yang memutih dari Euro 96. Gelandang Manchester City itu memposting gambar potongan rambut barunya di Instagram pada hari Selasa, dengan judul “Getaran Euro 96”, dan dia ingin meniru Gascoigne di lapangan di Euro 2020.

“Saya sudah memiliki potongan rambut yang sama selama berabad-abad, jadi saya pikir saya akan mencoba sesuatu yang baru dan bangun pagi ini dengan banyak perbandingan dengan Gazza dan Eminem,” kata pemain berusia 21 tahun itu. “Itu adalah milik saya sendiri dan orang-orang telah mengubahnya menjadi sesuatu yang lain.

“Saya ingat menonton sorotan di TV Gaza – pemain yang luar biasa. Bangsa tahu apa artinya bagi negara dan apa yang dia lakukan. Saya tidak akan terlalu buruk jika saya mencoba membawa sedikit Gaza ke lapangan.”

Foden belum lahir ketika Gascoigne membantu Inggris mencapai empat besar Euro 96 tetapi dia memahami pentingnya julukan “Stockport Gazza”. “Saya tidak keberatan sama sekali,” katanya. “Dia pemain hebat.”

Rekan satu tim Foden tidak berencana untuk meniru potongan rambutnya. “Tidak terlalu banyak yang berani seperti saya,” katanya. “Mereka menyukai gaya rambut mereka apa adanya.”

Foden berterima kasih kepada Gareth Southgate karena memberinya kesempatan kedua setelah dia dipulangkan dari tugas internasional bersama Mason Greenwood September lalu. Duo muda itu melanggar protokol virus corona dengan mengundang dua wanita ke hotel tim di Reykjavik setelah Inggris menang atas Islandia di Nations League.

“Saya membuat kesalahan besar,” kata Foden. “Saya masih muda. Gareth memberi tahu saya jika saya terus melakukannya dengan baik, terus tampil baik, saya harus mendapatkan kesempatan lain. Jadi saya harus bekerja sangat keras untuk itu. Tidak banyak manajer yang akan memberi Anda kesempatan lain, jadi saya harus berterima kasih banyak kepada Gareth karena telah memberi saya kesempatan lagi.”

Article by

Haluan Logo