in

Dari Cambaboor hingga Sabayaad: Kuliner Tradisional Djibouti

Djibouti merupakan sebuah negara yang terletak di Afrika Timur persisnya di Teluk Aden, pintu masuk Laut Tengah. Merdeka pada 27 Juni 1977. Dulu dikenal sebagai Tanah Somalia Prancis atau Afar dan Assa lalu berubah menjadi Djibouti. Bertetangga dengan Ethiopia di selatan dan Somalia di tenggara. Negara yang luas wilayahnya setara dengan Kabupaten Donggala ini penting bagi Ethiopia sebab 60% ekspornya dilepas melalui negara ini.

Masakan negara ini sangat dipengaruhi oleh tetangganya, Ethiopia, Somalia, dan Yaman, serta bekas penjajahnya di Prancis, dan oleh India sampai batas tertentu. Menjadi hotspot di Jalan Rempah-Rempah tua yang menuju ke Timbuktu, negara ini memiliki berbagai hidangan yang seunik asal mereka. Berikut daftar kuliner tradisional Djibouti yang mesti Anda coba:

Fah-fah

Meskipun Djibouti sangat dicemburui oleh tetangga Ethiopia karena lokasi pantainya, Djibouti awalnya adalah orang nomaden dan penggembalaan, dan karenanya memiliki preferensi khusus untuk daging unta, kambing dan domba di atas makanan laut dan ikan.

Dengan asumsi Anda bukan vegetarian, Anda benar-benar harus mencoba fah-fah, rebusan Djibouti klasik yang dibuat dengan daging kambing, sayuran, dan cabe, yang juga bisa dibuat dengan daging unta atau daging domba. Hidangan ini biasanya disajikan dengan roti seperti spons yang disebut canjeero untuk menyerap saus rebus.

Cambaboor

Berbeda dengan kebiasaan laxoox, cambaboor dibuat untuk perayaan atau resepsi mewah. Nikmati kemudian versi yang rumit ini canjeroo: terbuat dari tepung bawang merah, bawang putih, jagung atau teff dan ditingkatkan dengan nigella atau biji adas manis, campuran tersebut diberi wewangian dengan temulawak, yang memberinya warna emas kerajaan, kemudian dimasak dan disajikan dengan mentega lemak yang disebut subag dan yogurt asam manis.

Mukbaza

Biasanya digunakan untuk merujuk pada makanan ikan tradisional Yaman dan lauk-pauk yang menyertainya, mukbaza sebenarnya adalah semacam roti yang dilipat, yang setelah dimasak, dipotong-potong dan dicampur dengan madu dan pisang, atau kurma. Disajikan sebagai pure purée bersama dengan beberapa kacang, itu adalah saus sempurna untuk ikan Yaman Anda, yang dimasak secara tradisional di atas arang.

Sabayaad

Sama seperti orang Maroko msemen, sabayaad terbuat dari adonan tepung, air dan garam dan secara tradisional disiapkan dengan cara Somali, dalam bentuk kuadrat yang digoreng. Djibouti juga membuat jenis lain sabayaad diisi dengan bawang dan daging atau ayam, yang disebut fadira. Dapat dinikmati untuk sarapan dengan madu, atau untuk makan malam untuk menyerap penuh pedas (kacang), atau saat makan siang dengan salad tuna, seperti yang dilakukan Djibouti.

Kue pisang Djibouti

Ini adalah salah satu makanan manis yang tidak akan mengecewakan di Djibouti. Anda mungkin akan mencoba mereka sebagai beignet de bananes yang dibuat dengan kayu manis di restoran di seluruh kota Djibouti, tetapi kemudian Anda benar-benar harus mencoba resep asli di mana tidak ada susu dan telur yang ditambahkan – hanya pisang matang, tepung dan sentuhan pala yang digunakan. Goreng kecil biasanya disajikan hangat dengan gula bubuk atau madu.

 

Article by

Haluan Logo