in

Fakta-fakta Cicadas, Hewan yang Namanya Sama dengan Kelurahan di Bandung

Serangga cicadas. Foto: Reuters

Kata cicadas, lekat dengan Kota Bandung. Sebab nama itu merupakan nama satu kelurahan di Kecamatan Cibeunying Kidul, Kota Bandung, yakni Kelurahan Cicadas.

Namun, cicadas juga merujuk pada nama dari serangga yang termasuk ke dalam keluarga jangkrik yaitu cicadas atau tonggeret.

Cicadas atau tocggeret merupakan serangga bersayap yang menghasilkan suara mendengung keras yang dapat didengar sepanjang musim panas, dan mereka hidup di setiap benua kecuali di Antartika.

Cicadas juga merupakan serangga penanda pergantian musim, ia muncul setiap tahun pada akhir Juni hingga Agustus.

Berikut fakta-fakta tentang hewan cicadas yang dirangkum dari beberapa sumber, mulai dari ciri fisiknya hingga makannya.

  1. Ciri fisik

Ada sekitar 3.400 spesies tonggeret, tujuh di antaranya adalah tonggeret berkala (tiga spesies tonggeret 17 tahun dan empat spesies tonggeret 13 tahun) seperti dilansir dari LiveScience.

Semua tonggeret memiliki mata yang besar dan menonjol, mata tersebut biasanya hitam atau hijau di tonggeret tahunan, dan biasanya merah terang di tonggeret berkala.

Dalam kasus yang jarang terjadi, mata tonggeret berkala bisa berwarna putih, biru, kuning, atau bahkan beraneka warna.

Tubuh tonggeret bisa padat atau berpola dalam nuansa hitam, coklat dan hijau, dan panjangnya rata-rata sekitar 1,75 inci. Sedangkan tonggeret berkala berwarna hitam pekat dan sedikit lebih kecil daripada tonggeret tahunan, berukuran sekitar 0,75 hingga 1,25 inci.

Sayap tonggeret berurat dan transparan, dan urat yang lebih gelap di dekat ujung sayap pada beberapa spesies membentuk huruf “W”. Mereka tidak memiliki penyengat dan tidak memiliki mulut pengunyah, sehingga mereka tidak dapat menggigit.

Betina dewasa memiliki ovipositor yang tajam, organ mirip stilus untuk bertelur, dan jantan memiliki tymbal berusuk pada segmen perut pertama. Ketika jantan dengan cepat mengembang dan mengecilkan tymbal mereka, getaran menghasilkan lagu musim panas yang khas.

Nimfa berwarna putih dan menyerupai semut atau rayap. Mereka tumbuh di bawah tanah dengan berganti kulit melalui beberapa tahap nimfa yang disebut instar. Selama tahap instar terakhir, nimfa muncul dari liang mereka.

Tahap nimfa di atas permukaan tanah ini tidak bersayap dengan kerangka luar berwarna coklat muda dan tungkai depan besar yang digunakannya untuk menambatkan dirinya ke pohon, tanaman atau rerumputan tinggi.

  1. Cara Bereproduksi

Suara dengungan keras yang dihasilkan tonggeret adalah panggilan kawin. Tonggeret jantan bernyanyi bersama dalam paduan suara dengan menggetarkan tymbal mereka, dan lagu tersebut menarik jantan dan betina yang berkumpul bersama untuk kawin. Setelah kawin, jantan mati dan betina mulai bertelur.

Tonggeret biasanya bertelur sebanyak kira-kira 20 telur sekaligus yang mereka masukkan ke dalam celah di cabang-cabang pohon dengan ovipositornya.

Telur menetas dalam waktu enam sampai 10 minggu, dan nimfa jatuh dari cabang ke tanah, menggali ke dalam tanah dan menyedot nutrisi dari akar tanaman.

  1. Kebiasaan

Menurut laman Museum Zoologi Universitas Michigan, tonggeret menghabiskan sebagian besar hidup mereka di bawah tanah sebagai nimfa, diikuti oleh masa dewasa yang pendek, berlangsung sekitar dua hingga enam minggu, di atas tanah atau biasanya di pohon dekat lokasi tempat mereka muncul.

Untuk tonggeret tahunan, tahap bawah tanah itu berlangsung dua hingga lima tahun. Sedangkan untuk tonggeret berkala tahapan tersebut akan menjadi 13 atau 17 tahun sebelum nimfa melihat sinar matahari lagi. Nimfa tonggeret biasanya muncul setelah suhu tanah mencapai 18 derajat Celcius pada kedalaman 31 hingga 46 sentimeter.

Ketika tonggeret berkala muncul, semua nimfa di lokasi tertentu muncul pada waktu yang hampir bersamaan, dan sebanyak 1,5 juta serangga dapat mengelompok dalam satu hektare.

Sekelompok tonggeret berkala yang muncul pada siklus yang sama disebut induk. Induk diklasifikasikan dengan angka Romawi yang mewakili setiap kelompok, dan pernah ada 30 induk yang diakui tersebar di seluruh timur laut Amerika Serikat. Namun seiring waktu, para ilmuwan telah mengkonsolidasikan beberapa induk, dan induk lainnya telah lenyap karena fragmentasi habitat dan perkembangan manusia.

  1. Makanan

Menurut laman Departemen Konservasi Missouri, tonggeret adalah serangga dalam ordo Hemiptera, yang berarti mereka memiliki mulut penghisap yang berbentuk seperti sedotan tajam, dan mereka menggunakannya untuk menusuk tanaman dan menyedot cairan di dalamnya. Nimfa mengkonsumsi cairan di akar, sementara tonggeret dewasa makan dengan cairan di cabang.

Meskipun tonggeret kadang-kadang keliru disebut belalang, mereka bukan bagian dari ordo belalang, dan tonggeret tidak memakan tanaman pertanian seperti belalang. Namun, tonggeret betina dapat merusak cabang pohon muda atau yang baru ditanam ketika mereka bertelur dengan ovipositornya yang tajam, dan ini dapat menghambat kemampuan pohon untuk berbuah.

Fakta Lain tentang Hewan Cicadas

  • Paduan suara tonggeret jantan bisa mencapai volume 80 hingga 100 desibel.
  • Sayap tonggeret tahan air dan antimikroba.
  • Ketika nimfa tonggeret meninggalkan liang mereka, mereka kadang-kadang akan membangun cerobong asap atau menara lumpur di atas pintu keluar.
  • Spesies tonggeret memiliki irama yang berbeda.

Article by

Haluan Logo