in

Terungkap, Manusia Sudah Gunakan Alat Pancing Canggih 12.000 Tahun Silam

Alat pancing yang dibuat oleh manusia purba 12.000 tahun lalu. Foto: Science focus

Ternyata manusia purba sudah menggunakan alat penangkap ikan atau alat pancing yang canggih setidaknya 12.000 tahun yang lalu. Sebelumnya, penangkapan ikan kuno sulit dipelajari karena banyak bahan yang digunakan mudah rusak, misalnya saja seperti serat tumbuhan dan kayu.

Namun salah satu temuan alat penangkapan ikan awal ini akhirnya memungkinkan para peneliti mendapatkan wawasan mengenai cara mancing di masa lalu.

Tim peneliti yang dipimpin oleh Antonella Pedergnana dari lembaga penelitian Arkeologi Römisch-Germanisches Zentralmuseum di Jerman, mempelajari 19 tulang kail ikan dan enam batu beralur dari Sungai Yordan Dureijat (JRD) di Lembah Hula, Israel utara.

Menurut peneliti, batu beralur tersebut dipercaya digunakan sebagai pemberat. Sementara kailnya sangat mirip dengan kail modern. Baik itu dari ukuran, fitur, dan ketangkasan pembuatannya.

“Kail juga menghadirkan fitur (alat pancing yang digunakan manusia purba) yang jarang ditemukan di kail modern misalnya duri luar bawah yang berfungsi sebagai ‘titik tak bisa kembali’ yang digunakan untuk mencegah ikan lolos dari kail,” ungkap Gonen Sharon, peneliti dari Tel Hai College, Israel, dilansir Science Focus, Kamis (4/11/2021).

Metode canggih ini muncul selama pergeseran seismik dalam sejarah manusia, yakni perubahan dari gaya hidup nomaden ke pertanian.

Orang-orang yang menggunakan alat penangkap ikan ini adalah pemburu-pengumpul tetapi mereka tinggal di satu tempat seperti di rumah-rumah batu.

Sementara sumber daya lainnya dapat habis, ikan dapat didapatkan dengan lebih mudah dan tersedia sepanjang tahun. Akibatnya manusia purba sangat bergantung pada ikan.

Peneliti juga menemukan ada banyak variasi kail. Hal tersebut menunjukkan bahwa mereka mengerti kapan harus menggunakan jenis kail mana setiap kali akan memancing ikan yang berbeda.

“Masing-masing kait tak ada yang serupa, semuanya berbeda dalam ukuran, fitur, dan gaya” ungkap Sharon.

Keragaman ini pun menjelaskan bahwa 13.000 tahun yang lalu orang sudah memiliki pengetahuan yang sangat baik tentang perilaku ikan

“Mereka tahu persis ukuran kail yang baik untuk ukuran dan jenis ikan apa. Orang purba saat itu juga tahu fitur apa yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil terbaik untuk setiap jenis ikan,” jelas Sharon.

Ia juga menambahkan dari tulang ikan yang ditemukan di lokasi, ikan yang ditangkap ukurannya mulai dari sangat kecil hingga ikan mas raksasa yang panjangnya lebih dari 2 meter.

Lebih lanjut, meski alatnya mirip dengan kail modern dalam banyak hal namun tetap memiliki perbedaan juga.

Menurut peneliti nelayan saat itu tak membuat lubang pada mata kail melainkan menggunakan metode yang canggih dan beragam untuk memasang kail pada mata kail dan pemberat. Seperti alur tonjolan dan simpul yang rumit dan bahkan penggunaan lem.

Beberapa alur dan sisa serat tanaman pada mata kail juga menunjukkan bahwa nelayan menggunakan umpan buatan.

Article by

Haluan Logo