in

Temuan Liontin Bunga Teratai Bertahtakan Permata, Mirip Milik Ratu Mesir Kuno

Perhiasan bertahtakan permata mirip yang dikenakan Ratu Mesir kuno Nefertiti. Foto: Live Science

Sebuah liontin bunga teratai bertahtahkan permata yang mirip dengan perhiasan yang dipakai Ratu Mesir kuno Nefertiti ditemukan di area pemakaman kuno di Siprus, Timur Tengah.

Temuan liontin bunga teratai ini menambah daftar panjang ratusan barang mewah yang sudah ditemukan di sekitar wilayah Mediterania, termasuk batu permata, keramik, dan perhiasan.

Para arkeolog dari Ekspedisi Siprus Swedia Baru pertama kali menggali dua makam Zaman Perunggu, keduanya ruang bawah tanah, di kota kuno Hala Sultan Tekke pada tahun 2018.

Dilansir dari Live Science, Selasa (7/12/2021), setidaknya tim menemukan 155 kerangka manusia dan 500 barang di area pemakaman, ditempatkan berlapis-lapis di atas satu sama lain. Penempatan seperti ini menunjukkan bahwa ruang pemakaman digunakan selama beberapa generasi.

“Temuan menunjukkan, adalah makam keluarga elit penguasa di kota itu,” kata pemimpin penggalian Peter Fischer, profesor emeritus studi sejarah di Universitas Gothenburg di Swedia, dalam sebuah pernyataan.

“Buktinya, kami menemukan kerangka anak berusia 5 tahun dengan kalung emas, anting-anting emas, dan tiara emas. Ini mungkin anak dari keluarga yang kuat dan kaya,” tambah Fischer.

Jenazah seorang anak berusia 5 tahun ditemukan terkubur dengan banyak perhiasan emas. Barang-barang yang ditemukan di makam berupa perhiasan atau barang yang terbuat dari emas, perak, perunggu dan gading, serta bejana dari berbagai kebudayaan.

“Kami juga menemukan banteng keramik,” kata Fischer.

“Tubuh banteng berlubang ini memiliki dua lubang. Satu di belakang untuk mengisinya dengan cairan, kemungkinan anggur, dan satu lagi di hidung untuk minum. Rupanya, mereka mengadakan pesta di ruangan itu untuk menghormati kematian mereka,” jelasnya.

Sementara itu, barang kubur lainnya termasuk batu permata akik merah dari India, batu permata lapis lazuli biru dari Afghanistan, dan amber dari sekitar Laut Baltik.

Menurut Fischer dan timnya, barang berharga itu menunjukkan bahwa orang-orang Zaman Perunggu di Siprus mengambil bagian dalam jaringan perdagangan yang luas.

Para arkeolog juga menemukan bukti perdagangan dengan Mesir kuno, termasuk perhiasan emas, scarabs (jimat olahraga hieroglif berbentuk kumbang), dan sisa-sisa ikan yang diimpor dari Lembah Nil.

Tim arkeologi menentukan tanggal perhiasan emas dengan membandingkannya dengan temuan serupa dari Mesir.

“Perbandingan menunjukkan bahwa sebagian besar objek berasal dari zaman Nefertiti dan suaminya Echnaton (dieja Akhenaten, ayah Raja Tutankhamun), sekitar tahun 1350 SM,” kata Fischer.

“Seperti liontin emas yang kami temukan, liontin berbentuk bunga teratai dan bertahtahkan batu permata. Ratu Nefertiti memakai perhiasan serupa.”

Tim penggalian juga menemukan segel berbentuk silinder yang dibuat dari hematit, mineral dengan warna metalik. Segel itu memuat prasasti runcing dari Mesopotamia (Irak modern) yang diuraikan oleh para arkeolog.

“Teks ini terdiri dari tiga baris dan menyebutkan tiga nama. Satu adalah Amurru, dewa yang disembah di Mesopotamia. Dua lainnya adalah raja sejarah, ayah dan anak, yang baru-baru ini berhasil kami lacak dalam teks lain pada tablet tanah liat dari periode yang sama, yaitu abad ke-18 SM,” kata Fischer.

“Kami saat ini mencoba untuk menentukan mengapa segel itu berakhir di Siprus, lebih dari 1.000 kilometer dari tempat pembuatannya.”

Analisis barang-barang keramik di makam menunjukkan bahwa gaya pembuatannya berubah dari waktu ke waktu, yang juga membantu menentukan penanggalan temuan. Selanjutnya, para arkeolog berencana untuk menganalisis DNA kerangka yang dikebumikan di makam.

“Ini akan mengungkapkan bagaimana individu yang berbeda terkait satu sama lain dan jika ada imigran dari budaya lain, yang tidak mungkin mengingat jaringan perdagangan yang luas,” tutup Fischer.

Article by

Haluan Logo