in

Ternyata, Gunung Api Terbesar di Dunia Ada di Bawah Laut

Gunung api bawah laut. Foto: Mongabay

 

Sekitar 600 mil barat laut Honolulu, di tengah Samudra Pasifik, dua puncak kecil menyembul dari laut. Rupanya ada sesuatu yang sangat besar di bawah puncak yang muncul ini, yakni gunung berapi tunggal terbesar di dunia.

Pemetaan dasar laut terbaru dari Papahānaumokuākea Marine National Monument, mengungkapkan ukuran penuh Pūhāhonu, batu karang seluas 5 hektar di sekitar dua puncak yang menyembul dari laut.

Michael Garcia, seorang ahli vulkanologi di University of Hawai’i di Mānoa, dan rekan-rekannya, menemukan bahwa gunung berapi yang sebagian besar terendam itu mengandung setidaknya 35 mil kubik batu, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2020 di Earth & Planetary Science Letters.

Ukuran itu kira-kira dua kali lipat volume Mauna Loa Hawaii, pemegang rekor sebelumnya untuk gunung berapi perisai terbesar di Bumi. Pada titik terlebarnya, Pūhāhonu, yang berarti penyu muncul ke permukaan dalam bahasa Hawaii, membentang sejauh lebih dari 170 mil.

Dikutip dari Discover Magazine, gunung berapi yang sudah lama tidak berfungsi ini terletak di sepanjang Hawaiian-Emperor Chain, rangkaian 120 lebih gunung berapi yang membentang hingga lebih dari 3.700 mil melintasi Samudra Pasifik.

Gunung berapi yang besar dan luas seperti Pūhāhonu dan Mauna Loa menghasilkan aliran lava basal yang panas. Biasanya, gunung ini meletus pada suhu sekitar 2.100 derajat Fahrenheit.

Tetapi dengan memeriksa mineral yang meletus dari Pūhāhonu, Garcia menemukan bahwa lavanya mendekati 3.000˚F. Suhu itu akan mencatat lahar gunung berapi paling panas yang meletus di Bumi dalam 65 juta tahun terakhir.

Gelombang di “mantel bulu” yang memberi makan gunung berapi kemungkinan berkontribusi pada ukuran besar dan suhu ekstrem Pūhāhonu. Hampir 2.000 mil di bawah kaki kita, material panas naik dari batas antara mantel dan inti Bumi, meleleh saat mendekati permukaan.

Penulis penelitian menunjukkan bahwa gelombang material yang lebih panas di bulu-bulu yang mencapai permukaan sekitar 12 juta tahun yang lalu, melelehkan lebih banyak mantel, menghasilkan lebih banyak lava yang lebih panas.

Getaran dari Hawaiian Plume ini, yang direkam melalui pengukuran ukuran dan komposisi Pūhāhonu, mungkin memberikan petunjuk penting tentang apa yang terjadi di perbatasan dengan inti Bumi saat planet kita mendingin secara internal.

Article by

Haluan Logo