in

Untuk Maba, Ini Tips Lulus Kuliah S1 Hanya dalam 7 Semester

Ilustrasi mahasiswa sudah lulus. Foto: Shutterstock

Masa studi normal mahasiswa jenjang S1 dapat ditempuh selama 4 tahun atau 8 semester. Tetapi, mahasiswa juga bisa mempercepat masa studinya sehingga dapat lulus kuliah 3,5 tahun atau hanya 7 semester. Bagaimana caranya?

Lulus kuliah tepat waktu atau lebih cepat darinya menjadi harapan banyak mahasiswa sejak pertama masuk kuliah. Untuk dapat mewujudkannya, ada beberapa hal yang perlu dipahami mahasiswa sejak awal, mulai dari panduan perkuliahan hingga kegiatan yang dijalani selama studi.

Dilansir dari laman Universitas Katolik Widya Karya dan berbagai sumber lainnya, berikut tips yang bisa dilakukan mahasiswa agar bisa lulus kuliah dalam waktu 3,5 tahun:

  1. Baca dan Pahami Aturan Kuliah

Pemahaman terhadap aturan kuliah merupakan bagian terpenting untuk bisa mewujudkan target lulus kuliah 3,5 tahun.

Saat memasuki masa orientasi mahasiswa baru, pihak kampus umumnya akan membagikan buku panduan kuliah yang mencakup tentang aturan perkuliahan termasuk mata kuliah yang bisa diambil setiap semester.

  1. Buat Target IPK Tiap Semester

IPK atau Indeks Prestasi Kumulatif merupakan nilai kumulatif yang diperoleh mahasiswa dalam satu semester. Sistem pendidikan di Indonesia menetapkan IPK dengan skala maksimal 4.0.

Nah, nilai IPK ini juga tidak kalah penting karena IPK yang diperoleh akan menentukan jumlah beban satuan kredit semester (SKS) yang dapat diambil pada semester berikutnya.

Besarnya IPK tersebut berbanding lurus dengan mata kuliah yang diambil. Artinya, semakin besar nilai IPK, semakin banyak juga mata kuliah yang bisa diambil. Umumnya, setiap semester mahasiswa diizinkan untuk mengambil maksimal 24 SKS. Pastikan IPK dalam posisi aman, yakni di atas 3.0 ya!

  1. Susun Rencana Studi

Hal penting lainnya yang dapat dilakukan agar bisa kuliah 3,5 tahun adalah menyusun rencana studi (study plan). Rencana studi inilah yang akan menentukan langkah mahasiswa selama menempuh pendidikan S1.

Tips penyusunannya, detikers bisa membaginya ke dalam tiap semester. Tulis mata kuliah yang akan diambil dalam setiap semester, mulai dari semester 1 sampai 8. Tambahkan pula, kegiatan pengembangan hard skill maupun soft skill yang akan diikuti selama perkuliahan.

Contohnya adalah organisasi, proyek penelitian bersama dosen, kegiatan kompetisi, dan lain sebagainya.

Setelah itu, rencana studi tersebut juga bisa dikonsultasikan bersama dosen wali mahasiswa atau yang disebut dengan pembimbing akademik (PA).

  1. Rutin Diskusi dengan Dosen

Kamu juga bisa mengajak dosen untuk berdiskusi seputar kegiatan perkuliahan, seperti materi kuliah, kegiatan kemahasiswaan, kendala saat berkuliah, termasuk rencana studi yang sudah disusun di awal tadi. Dosen pasti akan memberikan masukan untuk memperlancar proses studimu.

  1. Hindari Mengulang Mata Kuliah

Mengulang mata kuliah dapat menjadi penghambat mahasiswa untuk bisa lulus dalam waktu 3,5 tahun. Maka dari itu, hindari untuk mengulang mata kuliah. Pastikandetikers benar-benar mempelajari setiap materi yang ada termasuk saat ujian harian maupun semesteran.

  1. Pastikan Tidak Ada Mata Kuliah Wajib yang Belum Tercapai

Secara umum, mata kuliah yang diambil oleh mahasiswa terdiri dari mata kuliah wajib dan pilihan. Daftar mata kuliah ini terdapat pada buku panduan kuliah yang diberikan saat masa orientasi mahasiswa baru. Biasanya pihak kampus juga mencantumkannya dalam laman kampusnya.

Tips yang dapat dilakukan adalah data semua mata kuliah wajib yang ada. Setelah itu, buat daftar mata kuliah pilihan yang akan kamu ambil. Pastikan tidak ada mata kuliah wajib yang belum tercapai ya!

  1. Ambil Mata Kuliah Semester Atas

Batas maksimal SKS yang diizinkan setiap semester umumnya sebesar 24 SKS. Sementara beban studi yang harus diselesaikan untuk jenjang S1 umumnya sebanyak 144 SKS. Mata kuliah tersebut juga dibagi ke dalam beberapa semester.

Di sejumlah perguruan tinggi, mahasiswa biasanya diperbolehkan untuk mengambil mata kuliah di semester atasnya. Namun, perlu dipahami lebih lanjut adakah mata kuliah yang disyaratkan untuk diambil terlebih dahulu sebelum mengambil mata kuliah semester atas.

  1. Kembangkan Soft Skill

Target lulus kuliah 3,5 tahun tidak akan terhambat dengan keikutsertaan mahasiswa dalam berbagai organisasi dan seminar untuk mengembangkan soft skill.

Walaupun ingin lulus dalam waktu yang cepat, tetaplah aktif di organisasi dan kegiatan seminar untuk memperluas jejaring dan mengoptimalkan kemampuan non akademis yang tentunya akan berguna setelah lulus kuliah nantinya.

  1. Manajemen Waktu dengan Baik

Sejumlah penelitian telah mengidentifikasi dampak positif dari manajemen waktu. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal SAGE, keterampilan manajemen waktu telah terbukti memiliki dampak positif pada pembelajaran mahasiswa dan hasil yang dicapainya.

Untuk diketahui, akan ada banyak kegiatan yang dijalani mahasiswa selama kuliah. Pada 3-4 semester awal mahasiswa akan banyak belajar tentang teori di kelas. Sedangkan 4 semester berikutnya mahasiswa akan diterjunkan untuk melakukan pengabdian, kerja praktik, hingga penelitian.

Hal tersebut tentunya membutuhkan manajemen waktu yang baik. Untuk itu, mahasiswa bisa mencoba untuk membagi waktu untuk setiap kegiatan berdasarkan skala prioritas pada waktu itu.

  1. Pilih Topik Skripsi yang Kamu Kuasai

Pada semester akhir, mahasiswa akan dihadapkan dengan tugas akhir kuliah atau skripsi. Pada banyak kasus, masa skripsi menjadi masa yang rawan dalam studi.

Pasalnya, mahasiswa bisa menghabiskan banyak waktu untuk menyelesaikan skripsi. Di sisi lain, kamu harus mengejar target lulus 3,5 tahun. Nah, bagaimana cara mengatasinya?

Dalam hal ini, kamu dapat memilih topik skripsi yang sudah kamu kuasai. Dengan menguasai teori, proses pengerjaan skripsi akan lebih mudah dan cepat selesai.

Article by