in

Misi Ilmuwan 2023: Kunjungi Uranus

Ilustrasi Planet Uranus. Foto: NASA

Wahana luar angkasa telah mengunjungi Mars, Venus, Saturnus, Jupiter, dan Merkurius. Bulannya Jupiter bahkan punya pesawat penjelajahnya sendiri. Sayangnya, raksasa es Uranus dan Neptunus terabaikan.

Berada di tempat jauh di Tata Surya kita, dua planet ini belum pernah ada yang secara khusus mengunjungi dan menelitinya.

Dalam sebuah laporan baru yang menguraikan prioritas utama untuk ilmu planet dan astrobiologi, panel ahli dari US National Academies menyarankan agar kelalaian ini diperbaiki. Untuk inisiasi dalam dekade berikutnya, komite ahli menempatkan penyelidikan Uranus sebagai prioritas utama sebagai misi penjelajahan planet berikutnya.

Laporan tersebut berjudul Origins, Worlds, and Life: A Decadal Strategy for Planetary Science and Astrobiology 2023-2032.

Ini adalah sebuah survei sangat penting dalam satu dekade yang disiapkan oleh US National Academies of Sciences, Engineering, and Medicine atas permintaan NASA, untuk mengidentifikasi target ilmiah yang paling penting dari dekade mendatang. Dan sekarang, mungkin waktunya telah tiba bagi Uranus untuk dikunjungi.

“Panitia memprioritaskan Uranus Orbiter and Probe (UOP) sebagai misi Flagship baru dengan prioritas tertinggi untuk inisiasi pada dekade 2023-2032,” tulis komite dalam laporannya, seperti dikutip dari Science Alert, Kamis (21/4/2022).

Penyelidikan ini, menurut laporan tersebut, akan melakukan tur orbit Uranus selama bertahun-tahun untuk menyelidiki atmosfernya.

Misi ini akan memberi informasi yang belum pernah ada sebelumnya tentang raksasa es tersebut pada umumnya, dan Uranus serta bulan-bulannya pada khususnya, yang merupakan salah satu objek utama paling menarik dan misterius di Tata Surya.

Planet Aneh Sekaligus Unik

Tidak diragukan lagi, Uranus benar-benar aneh dan unik. Ia adalah satu-satunya planet di Tata Surya yang miring ke samping, sehingga sumbu rotasinya hampir sejajar dengan bidang orbit. Uranus juga “bocor” di semua tempat, sehingga medan magnetnya benar-benar kacau. Ia juga memiliki cincin yang tidak seperti yang lain di Tata Surya, dan bahkan memancarkan sinar-X yang misterius.

Semua ini, catat komite, menunjukkan bahwa Uranus memerlukan penyelidikan yang signifikan, tidak hanya untuk kepentingannya sendiri, tetapi untuk pemahaman yang lebih baik tentang sejarah evolusi seluruh Tata Surya, terutama karena wahana terakhir yang mendekati planet ini adalah Voyager 2 pada terbang pada tahun 1986.

Tim ahli telah mengidentifikasi beberapa kemungkinan peluncuran di tahun 2030-an, dengan yang paling awal diperkirakan tahun 2031.

“Uranus adalah salah satu benda paling menarik di Tata Surya. Energi internalnya yang rendah, dinamika atmosfer yang aktif, dan medan magnet yang kompleks semuanya menghadirkan teka-teki besar,” tulis para ilmuwan.

Menurut mereka, tumbukan raksasa primordial mungkin telah menghasilkan kemiringan aksial ekstrem planet dan mungkin cincin dan satelitnya, meskipun ini tidak pasti. Bulan-bulan batu es besar Uranus menunjukkan bukti mengejutkan dari aktivitas geologi dalam data terbang lintas Voyager 2 yang terbatas, dan merupakan dunia laut potensial.

Dunia laut sangat menarik bagi para ahli astrobiologi. Para ilmuwan percaya bahwa di dasar laut dari badan-badan yang aktif secara geologis ini, ventilasi vulkanik memungkinkan seluruh ekosistem berdasarkan jaring makanan kemosintetik untuk berkembang, seperti ventilasi hidrotermal di Bumi.

Badan-badan ini, yang beberapa di antaranya telah diidentifikasi di Tata Surya, adalah kandidat paling menjanjikan untuk menemukan kehidupan di luar Bumi.

Pada catatan itu, komite mengidentifikasi dunia laut Enceladus, bulan Saturnus, sebagai prioritas kedua paling utama, dengan misi bernama Enceladus Orbilander.

Tubuh yang tertutup es ini telah diamati mengeluarkan gumpalan uap ke luar angkasa dari laut bagian dalamnya. Pengambilan sampel ini dapat menilai kelayakhunian lautan Enceladus, dan bahkan mungkin mendeteksi tanda-tanda kehidupan jauh di dalamnya.

Ini mungkin jalan yang panjang ke depan untuk mencapai salah satu atau semua tujuan ini. Tapi ingatlah bahwa perjalanan menuju bintang dimulai dengan langkah kecil.

“Laporan ini menetapkan visi yang ambisius tetapi dapat dipraktikkan untuk memajukan batas ilmu planet, astrobiologi, dan pertahanan planet dalam dekade berikutnya,” kata astrofisikawan Robin Canup dari Planetary Sciences.

Article by