in

Akuarium Ikan Bau: Penyebab dan Solusinya

Aquarium ikan

Bagi pemilik akuarium ikan, Anda sangat dibutuhkan filter. Sebab, sebagian besar akuarium yang memiliki filter bekerja dengan baik, tidak akan berbau.

Namun kadang-kadang, pemilik akuarium mendapati air akuarium yang sangat bau meskipun memiliki filter. Jika hal ini terjadi, mengartikan jika ada yang salah dengan keadaan akuarium ikan Anda.

Akuarium yang terpelihara dengan baik, kemungkinan besar tidak akan mengeluarkan bau yang menyengat, sebab bau yang tidak sedap biasanya disebabkan oleh bahan biologis yang membusuk (limbah bio) yang belum dibersihkan.

Tanaman yang membusuk serta makanan yang tidak dimakan yang membusuk di bawah air atau kotoran ikan biasa dalam jumlah berlebihan juga sering menjadi penyebabnya.

Dihimpun dari beberapa sumber, berikut beberapa penyebab akuarium berbau tak sedap.

  1. Ikan mati

Pada umumnya, akuarium bau disebabkan ikan mati. Mungkin perlu beberapa hari setelah kematian seekor ikan sebelum pemiliknya menyadari ada yang tidak beres.

Ikan mungkin bersembunyi di sudut akuarium yang jauh dan mati, mengeluarkan protein dan minyak yang mengapung ke permukaan dan mengeluarkan gas (menguap). Segera temukan tubuh ikan yang mati dan mengeluarkannya harus menghilangkan bau.

  1. Tanaman yang membusuk

Meskipun ini kurang umum daripada protein dan minyak yang membusuk, tanaman yang membusuk bahkan di bawah air dapat mengeluarkan bau busuk yang mengerikan ketika dibiarkan tanpa pengawasan.

Untungnya, tanaman mati mudah dikenali. Mereka sering berubah warna menjadi coklat atau hitam berlendir dan mengotori kualitas air dengan air keruh dan keruh.

  1. Makanan berlebih

Memberi makan berlebihan adalah penyebab umum lain dari bau tak sedap dari akuarium. Makanan yang tidak dimakan jatuh ke dasar akuarium, di mana ia mendorong pertumbuhan berlebih dari koloni bakteri. Saat bakteri tumbuh secara eksponensial, mereka melepaskan gas limbah yang berbau busuk.

  1. Limbah dari akuarium yang terlalu penuh

Terlalu banyak ikan yang hidup dalam volume air yang terlalu kecil, akan menimbun lebih banyak limbah di dalam akuarium. Ketika ikan makan, mereka menghasilkan kotoran.

Semakin banyak jumlah ikan, semakin banyak kotoran ikan. Akhirnya, limbah yang melimpah terlalu banyak untuk diproses oleh filter dan bakteri menguntungkan.

Solusi Akuarium Berbau

Jika mendapati akuarium berbau, hal pertama yang harus dilakukan adalah menghitung jumlah ikan Anda dengan baik. Apakah ada yang hilang?

Jika demikian, mulailah mencari sisa-sisanya. Ketahuilah bahwa terkadang ikan dikonsumsi oleh teman akuariumnya, jadi ikan yang hilang mungkin tidak akan pernah ditemukan, tetapi pemangsaan tidak akan menimbulkan bau.

Jika tubuh ikan yang membusuk bukanlah sumber bau, dan semua ikan Anda ada saat dihitung, maka masalahnya kemungkinan besar karena penumpukan bahan organik di dalam atau di atas kerikil.

Angkat berbagai furnitur atau benda pada akuarium untuk mencari sisa-sisa tanaman dan partikel makanan yang tidak dimakan. Gunakan vakum akuarium atau sendok untuk membersihkan substrat (bahan tanah) baik di dalam maupun di luar akuarium.

Bersihkan seluruh akuarium dengan baik, lalu kurangi pola makan menjadi satu kali makan kecil per hari. Anda juga perlu membersihkan filter sebelum dan sesudah proses pembersihan.

Jika ada banyak kotoran di dalam akuarium, ini menunjukkan bahwa filter kemungkinan tersumbat dan tidak menyaring dengan baik selama beberapa waktu. Setelah menghilangkan setiap sumber bau busuk, perhatikan apakah bau masih ada atau tidak.

Article by