in

Tips Menyiram Tanaman di Pot yang Tepat

Menyiram tanaman di dalam pot. Foto: Freepik

Menyiram tanaman di pot tampak seperti hal yang mudah dikerjakan. Akan tetapi, sebenarnya Anda perlu menyiram tanaman di pot dengan cermat agar tanaman tidak menerima terlalu banyak air.

Tanaman besar dalam pot kecil akan membutuhkan penyiraman lebih sering daripada yang ditanam di tanah. Di tanah, akar bebas tumbuh di mana pun dapat menemukan air, dan dapat menarik uap air dari volume tanah yang jauh lebih besar.

Ini berarti penyiraman tanaman dalam pot penting karena tanaman itu bergantung padanya. Namun demikian, berapa banyak air yang harus disiram ke tanaman dalam pot?

Dikutip dari Express.co.uk, RHS mengatakan, verapa banyak air yang dibutuhkan akan sangat bergantung pada kebutuhan air tanaman tertentu dan seberapa aktif tanaman itu tumbuh. Jenis tanah atau media tanam serta cuaca juga menjadi pertimbangan penting.

Tanah berpasir ringan atau kapur perlu disiram lebih sering daripada tanah liat berat, tetapi lebih sedikit air yang dapat diterapkan pada setiap penyiraman, karena kelebihannya akan mudah terkuras.

Tanah dalam pot yang berupa tanah liat dapat disiram lebih jarang, tetapi membutuhkan aplikasi air yang lebih banyak karena mereka dapat menahan lebih banyak di dalam strukturnya. Sebuah piring di bawah pot akan menangkap kelebihan apa pun dan membiarkannya diserap kembali, menurut RHS.

Untuk pot kecil, RHS merekomendasikan mengangkat pot setelah disiram untuk melihat apakah terasa berat. Jika tidak terasa berat, tambahkan sedikit air lagi.

Anda akan segera dapat mengukur seberapa ringan pot ketika tanaman membutuhkan air. Jika tanaman layu di antara penyiraman, mereka mungkin perlu disiram lebih sering.

Namun, ini harus dilakukan secara perlahan dan menyeluruh agar air mencapai akar. Kurangi tekanan air keran atau hambat keluarnya air dari selang untuk memungkinkan air meresap ke dalam tanah lebih lambat.

Saat menyiram, Anda juga harus memilih air hujan jika memungkinkan. Menurut para ahli, air keran membutuhkan perawatan dan energi untuk mengantarkannya ke tanah dan dapat mengandung lebih banyak mineral daripada yang dibutuhkan banyak tanaman.

Article by