in

Upaya Ineos Membangun Saingan Land Rover Defender

Ineos Grenadier awalnya akan didukung oleh mesin diesel dan bensin yang bersumber dari BMW. Produksinya sendiri akan dimulai pada akhir 2021.

Raksasa petrokimia Inggris Ineos telah menandatangani perjanjian dengan Daimler untuk membeli pabrik pembuat mobil Jerman di Hambach, Prancis, tempat mereka akan membangun Grenadier 4×4 mulai akhir 2021.

Ketentuan tidak diungkapkan, tetapi Daimler akan mengontrak Ineos untuk memproduksi minicar listrik Smart ForTwo di Hambach hingga 2024 serta komponen untuk model Mercedes-Benz. Kesepakatan itu telah dikerjakan sejak musim panas ini.

“Manufaktur di Hambach memastikan bahwa Ineos tetap di jalur untuk memenuhi rencananya, untuk mengirimkan Grenadier kepada pelanggan pada awal 2022,” ungkap Ineos dalam pernyataan rilis.

Perjanjian itu akan mempertahankan lebih dari 1.300 pekerjaan di lokasi, di mana sekitar 800 orang saat ini bekerja di bagian produksi, dan 800 lainnya untuk pemasok dan di posisi pendukung lainnya.

Ineos menargetkan produksi tahunan sekitar 25.000 Grenadiers, SUV besar yang mirip dengan Land Rover Defender 110 body-on-frame yang dihentikan pada 2016. Tim Ineos berencana untuk mulai bekerja di lokasi itu pada awal Januari.

Ineos menuai kritik bahwa Grenadier tidak akan dibangun di Inggris. Ineos membela keputusan itu di akun Twitternya pada hari Selasa, dengan mengatakan bahwa itu adalah “niat kami”  untuk membangun kendaraan di Inggris, “tetapi kasus bisnis untuk Hambach sangat besar.”

Serikat pekerja di pabrik menyetujui penjualan itu beberapa minggu lalu, meskipun ada kekhawatiran tentang keberlanjutan pembangunan kendaraan bermesin pembakaran internal yang besar pada saat standar emisi Eropa terus diperketat.

Namun, Ineos mungkin beralih ke tenaga hidrogen di masa depan. Karena baru-baru ini mereka menandatangani perjanjian dengan Hyundai untuk mengeksplorasi penggunaan teknologi sel bahan bakar Hyundai di kendaraan Grenadier.

Pabrik Hambach, yang dikenal sebagai Smartville di Prancis, diresmikan pada tahun 1997 dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh Presiden Jacques Chirac dari Prancis dan Kanselir Helmut Kohl dari Jerman. Lembaga riset Inovev mengatakan bahwa produksi mencapai angka tertinggi sekitar 140.000 pada tahun 2008; pada 2019 sekitar 70.000 kendaraan dibangun di sana.

Daimler telah menginvestasikan ratusan juta euro untuk mempersiapkan pabrik yang akan digunakan sebagai tempat membangun kendaraan yang lebih besar daripada minicar Smart.

Daimler mengatakan musim panas ini bahwa mereka akan mencari pembeli untuk pabrik itu sebagai bagian dari rencana untuk mengurangi jejak industri. Produsen mobil itu mengatakan bahwa pihaknya telah mencatat efek penjualan di kuartal kedua dan ketiga.

Pada kuartal kedua, Daimler membukukan biaya penurunan nilai sekitar 500 juta euro untuk pabrik itu. “Tidak ada efek signifikan yang diharapkan pada kuartal keempat yang akan membebani pendapatan Mercedes-Benz,” kata pembuat mobil itu.

Markus Schaefer, anggota dewan manajemen Daimler dan COO Mercedes-Benz, mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Selasa 8 Desember 2020, bahwa penjualan pabrik Hambach adalah langkah penting dalam membuat Daimler lebih efisien untuk memungkinkan peningkatan investasi dalam teknologi baru.

“Kami berinvestasi besar-besaran dalam ofensif listrik dan digitalisasi komprehensif kami,” kata Schaefer. “Dalam melakukannya, kami harus membuat perusahaan lebih efisien dalam hal ini, pengoptimalan jaringan produksi global kami merupakan faktor penentu yang sangat menentukan.”

Merek Smart menghadapi masa depan yang tidak pasti di Eropa setelah Daimler mengatakan tahun lalu bahwa akan membangun kendaraan Smart generasi berikutnya melalui usaha patungan dengan Geely di China. Smart ForFour empat tempat duduk, model saudara kandung dari Renault Twingo, dibuat di pabrik Renault Group di Slovenia.

Ineos muncul sebagai pembeli potensial untuk situs Hambach musim panas ini. Itu juga dikatakan sedang melihat pabrik pikap Nissan di Barcelona dan sebuah situs di Wales.

“Hambach memberi kami kesempatan unik yang tidak bisa kami abaikan: Untuk membeli fasilitas manufaktur otomotif modern dengan tenaga kerja kelas dunia,” ungkap Ketua Ineos Jim Ratcliffe dalam sebuah pernyataannya.

Daimler telah menginvestasikan sekitar 500 juta euro untuk mempersiapkan situs Hambach, dan untuk membangun kendaraan listrik yang lebih besar bagi Mercedes-Benz seperti crossover EQB. Banyak dari pekerjaan itu telah diselesaikan, termasuk bengkel baru dan bengkel cat baru.

Article by

Haluan Logo