in ,

Mengenal Pesawat Ruang Angkasa Crew Dragon dari SpaceX

The SpaceX Crew Dragon spacecraft undergoes final processing at Cape Canaveral Air Force Station, Florida, in preparation for the Demo-2 launch with NASA astronauts Bob Behnken and Doug Hurley to the International Space Station for NASA’s Commercial Crew Program. Crew Dragon will carry Behnken and Hurley atop a Falcon 9 rocket, returning crew launches to the space station from U.S. soil for the first time since the Space Shuttle Program ended in 2011.

SpaceX besutan Elon Musk telah membangun Crew Dragon untuk membawa astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Upaya itu menjadi bagian dari rencana NASA untuk menyerahkan penerbangan stasiun luar angkasa ke perusahaan swasta. Elon Musk mengatakan penerbangan luar angkasa manusia selalu menjadi tujuan fundamental bagi perusahaan perintisnya SpaceX.

Elon Musk mencapai ambisi itu pada Sabtu 30 Mei 2020, ketika pesawat ruang angkasa Crew Dragon membawa astronot NASA Doug Hurley dan Bob Behnken ke orbit untuk bertemu dengan stasiun luar angkasa, atau ISS. Unit itu adalah kendaraan berawak pertama yang terbang dari tanah AS sejak pensiunnya pesawat ulang-alik pada 2011.

SpaceX dan Boeing sama-sama telah mengembangkan pesawat luar angkasa untuk mengambil alih tugas pengangkutan awak dari NASA. Kendaraan Musk berevolusi dari pesawat ruang angkasa sebelumnya, yang disebut Dragon 1, yang telah diluncurkan 20 kali dalam misi untuk mengirimkan kargo ke ISS.

Pada Mei 2014, Musk meluncurkan konsep Crew Dragon tujuh kursi selama acara di kantor pusat SpaceX di Hawthorne, California. Crew Dragon dianggap sebagai desain kapsul seperti modul perintah Apollo yang membawa astronot ke Bulan.

Dari peluncuran hingga sesaat sebelum masuk kembali, kapsul dipasang ke bagian yang disebut bagasi, yang memiliki panel surya, radiator penghilang panas, ruang untuk kargo, dan sirip untuk memberikan stabilitas selama pembatalan darurat. Secara bersamaan, kapsul dan bagasi berdiri setinggi 8,1 m (26,7 kaki), dengan diameter 4 m (13 kaki).

Crew Dragon dilengkapi dengan 16 pendorong Draco yang digunakan untuk menggerakkan kendaraan di orbit. Setiap Draco mampu menghasilkan 90 pon gaya di ruang hampa udara.

Jika terjadi kesalahan saat lepas landas, kapsul itu memiliki sistem pelepasan peluncuran (LES) yang terdiri dari delapan mesin Super Draco yang masing-masing menghasilkan gaya 16.000 pon. LES dengan cepat memisahkan Crew Dragon dari roketnya.

Insinyur SpaceX John Federspiel, mengatakan bahwa perusahaan ingin membuat Crew Dragon terasa seperti pesawat ruang angkasa abad ke-21. “Mungkin salah satu fitur terbesar Dragon adalah layar sentuh di bagian dalam. Kami merancangnya tidak hanya agar sangat fungsional, tetapi dengan mempertimbangkan pengalaman pengguna,” ungkap Federspiel.

Tiga tampilan layar sentuh besar yang memungkinkan komandan dan pilot untuk memantau dan mengendalikan pesawat ruang angkasa, berada jauh dari tombol analog dan dial di kokpit kendaraan sebelumnya seperti pesawat ulang-alik.

Sebagai manusia pertama yang ditugaskan untuk terbang dengan Crew Dragon, Hurley dan Behnken bekerja sama dengan SpaceX untuk menyiapkan kapsul, untuk peluncuran bersejarahnya pada Mei 2020. Anggota kru yang sebelumnya pernah terbang dengan pesawat ulang-alik, memberikan masukan penting atas peluncuran itu.

Untuk skenario di mana astronot mungkin perlu mengambil kendali manual dari pesawat yang biasanya otonom, seperti menyelesaikan urutan docking dengan stasiun luar angkasa, kontrol layar sentuh “jauh lebih dari cukup,” tambah Hurley.

Behnken pun menjelaskan: “Ini mungkin bukan hal yang sama, yang ingin Anda gunakan jika Anda cocok dan mencoba menerbangkan entri atau penurunan, misalnya, seperti yang dapat kita lakukan dengan pesawat luar angkasa.”

Pakaian luar angkasa yang dikenakan oleh astronot telah menjadi salah satu poin pembicaraan yang lebih besar tentang Crew Dragon. Pakaian yang ramping dan disesuaikan kontras dengan desain sebelumnya. Tetapi tujuan utama mereka tetap sama: untuk melindungi anggota kru dari depresurisasi, di mana udara hilang dari kapsul.

Crew Dragon memiliki tiga ukuran tempat duduk yang berbeda, dengan busa yang dibentuk di sekitar tubuh astronot agar perjalanan menuju dan dari luar angkasa senyaman mungkin.

Ketika astronot bersiap untuk mengikatnya, mereka memasang “tali pusar” dari tempat duduk mereka ke port di paha kanan. Pusar melengkapi setelan dengan sistem pendukung kehidupan, termasuk koneksi udara dan listrik.

Crew Dragon terbang dari Florida’s Kennedy Space Center dengan versi roket Falcon 9 SpaceX yang telah diadaptasi untuk astronot. Jika terjadi keadaan darurat di landasan atau selama pendakian ke orbit, sistem pelepasan peluncuran akan menembak untuk mendorong kapsul dan awaknya menjauh dari roket. Parasut kemudian dikerahkan untuk membawa para astronot turun dengan selamat.

NASA telah setuju untuk membiarkan astronot terbang dengan Crew Dragon yang digunakan kembali, bersama dengan booster Falcon 9, segera setelah SpaceX menyelesaikan peluncuran ketiganya ke ISS dengan manusia.

Article by

Haluan Logo