in

Bagaimana Pesawat Ruang Angkasa Masa Depan Menangani Pendaratan Rumit di Venus atau Europa

Cara terbaik untuk mengetahui dunia adalah dengan menyentuhnya. Para ilmuwan telah mengamati planet dan bulan di tata surya kita selama berabad-abad, dan telah menerbangkan pesawat ruang angkasa melewati orbit selama beberapa dekade. Tetapi untuk benar-benar memahami dunia ini, peneliti perlu mengotori tangan mereka, atau setidaknya mesti berjibaku dengan landasan pendaratan pesawat ruang angkasa.

Sejak memasuki senjakala space age Mars dan bulan mendapatkan hampir semua cinta para pendarat atau penjajal ruang angkasa. Hanya segelintir pesawat ruang angkasa yang telah mendarat di Venus, dunia tetangga terdekat kita lainnya, dan tidak ada yang mendarat di Europa, bulan es Jupiter yang dianggap sebagai salah satu tempat terbaik di tata surya untuk mencari kehidupan saat ini.

Kini para peneliti tengah bekerja untuk mengubah itu. Dalam beberapa pembicaraan di pertemuan virtual American Geophysical Union (AGU) yang berlangsung dari 1 Desember hingga 17 Desember 2020, para ilmuwan dan insinyur planet membahas trik baru bahwa pesawat ruang angkasa masa depan mungkin perlu mendarat di medan asing Venus dan Europa. Misi itu masih dalam tahap perencanaan dan tidak ada dalam jadwal peluncuran NASA, tetapi para ilmuwan ingin bersiap.

Venus adalah medan yang sangat sulit untuk dikunjungi. Temperaturnya yang panas dan tekanan atmosfer yang pekat telah menghancurkan setiap pesawat ruang angkasa. Maka cukup beruntung untuk mencapai permukaan dalam waktu sekitar dua jam setelah kedatangan. Pendaratan terakhir dilakukan lebih dari 30 tahun yang lalu, meskipun para ilmuwan planet semakin yakin bahwa permukaan Venus pernah dapat dihuni. Kemungkinan masa lalu, dan mungkin saat ini, kehidupan di Venus adalah salah satu alasan para ilmuwan sangat ingin untuk kembali ke sana.

Dalam salah satu rencana yang diusulkan dan dibahas pada pertemuan AGU, para ilmuwan melipat daerah pegunungan di Venus yang disebut tessera dalam pandangan mereka. “Mendarat dengan aman di medan tessera mutlak diperlukan untuk memenuhi tujuan sains kami,” kata ilmuwan planet Joshua Knicely dari University of Alaska Fairbanks dalam pembicaraan yang direkam untuk pertemuan itu.

Knicely adalah bagian dari tim studi yang dipimpin oleh ahli geologi Martha Gilmore dari Wesleyan University di Middletown, Conn. Untuk merancang misi ke Venus yang dapat diluncurkan pada tahun 2030-an. Misi itu akan mencakup tiga pengorbit, sebuah aerobot untuk mengapung di awan, dan pendarat yang dapat mengebor dan menganalisis sampel batuan tessera.

Medan ini diperkirakan terbentuk di mana tepi benua bergeser di atas dan di bawah satu sama lain sejak lama. Membawa batuan baru ke permukaan yang mungkin merupakan beberapa versi lempeng tektonik. Di Bumi, pelapisan ulang semacam ini mungkin penting untuk membuat planet ini ramah bagi kehidupan.

Tetapi, pendaratan di area Venus ini bisa sangat sulit. Peta terbaik planet ini, yang berasal dari pengorbit Magellan NASA pada tahun 1990-an, tidak dapat memberi tahu para insinyur seberapa curam lereng di medan tessera. Peta itu menunjukkan bahwa sebagian besar kurang dari 30 derajat, yang dapat ditangani oleh pendarat dengan empat kaki teleskop. Tapi beberapa bisa sampai 60 derajat, membuat pesawat ruang angkasa rentan terjatuh.

Article by

Haluan Logo