in

Warna-warna Neon Dapat Membantu Beberapa Karang Kembali dari Pemutihan

Untuk beberapa karang, menjadi cerah mungkin merupakan bagian dari perjuangan mereka melawan pemutihan. Suhu laut yang lebih tinggi dari ukuran normal, dapat menyebabkan beberapa karang memutih dan kehilangan alga menguntungkan yang tinggal di dalam selnya.

Alga tersebut membantu memberi makan karang dan memberi warna pada mereka, sehingga karang yang memutih dapat menjadi seputih tulang, dan mungkin berjuang untuk bertahan hidup. Tetapi ketika beberapa karang memutih, mereka mengubah warna neon dari merah menjadi biru menjadi ungu.

Sebuah studi baru yang dilaporkan Science News, menemukan bahwa warna-warna mencolok itu mungkin merupakan bagian dari respons yang dapat membantu karang pulih dari pemutihan dan bersatu kembali dengan keluarga alga mereka.

“Secara visual sangat mencolok, namun ternyata hanya ada sedikit informasi terkait itu tentang bagaimana dan mengapa pemutihan warna-warni terjadi,” urai Elena Bollati, ahli biologi kelautan di National University of Singapore.

Beberapa peneliti menduga bahwa dengan lenyapnya alga, warna-warna alami karang yang memutih bersinar enyah seketika. Tetapi karya baru ini menunjukkan dinamika yang berbeda.

Di laboratorium, panjang gelombang cahaya tertentu tampaknya memicu peningkatan produksi pigmen karang, yang bertindak sebagai tabir surya untuk menciptakan rumah yang lebih ramah bagi alga yang kembali. Hal itu diungkapkan Bollati dan rekannya pada 21 Mei 2020 silam di Current Biology.

“Penelitian menunjukkan bahwa beberapa dari karang ini mencoba melindungi diri mereka sendiri dengan efek samping yang sangat spektakuler,” kata Daniel Wangpraseurt, seorang ilmuwan terumbu karang di Universitas Cambridge yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Sebuah survei tentang peristiwa pemutihan di lautan dunia dari tahun 2010 hingga 2019 mengungkapkan bahwa beberapa warna neon karang berhubungan dengan tekanan panas ringan, yang disebabkan oleh air hangat yang berlangsung lama atau lonjakan suhu yang singkat. Dalam kebanyakan kasus, warna muncul dua hingga tiga minggu setelah peristiwa tekanan panas.

Di laboratorium, para ilmuwan mensimulasikan pemutihan ringan dengan mengekspos koloni karang ke peningkatan suhu yang lambat. Saat tim menaikkan panasnya, jumlah alga, yang terdeteksi oleh cahaya merah yang mereka pancarkan di bawah panjang gelombang cahaya tertentu di dalam sel, menurun drastis.

Beberapa minggu setelah tekanan panas, karang meningkatkan kadar senyawa fluoresennya, pigmen yang memberi warna. Para ilmuwan juga menemukan bahwa ketidakseimbangan tingkat nutrisi ini dapat menyebabkan pemutihan warna.

Setelah kehilangan alga mereka, peningkatan paparan cahaya biru di bawah sinar matahari mungkin berperan dalam peningkatan produksi pigmen. Karang yang sehat dan tidak memutih mengandalkan pigmen alga untuk menyerap sinar matahari. Tanpa alga, lebih banyak cahaya, termasuk panjang gelombang birunya, dapat masuk dan memantul di dalam struktur kerangka karang. Refleksi tambahan itu meningkatkan paparan jaringan hidup karang terhadap cahaya.

Para peneliti menemukan bahwa penembakan cahaya biru mendorong karang yang memutih untuk mulai mengeluarkan lebih banyak pigmen pelindung mereka sendiri. Selain itu, area karang yang berwarna cerah lebih cepat mendapatkan kembali ganggang simbiosisnya daripada area dengan pigmen lebih sedikit.

Karang “memiliki kapasitas untuk melawan,” kata ahli biologi kelautan Universitas Southampton Jörg Wiedenmann, yang merupakan bagian dari tim peneliti. “Mereka sama sekali tidak dikutuk” setelah satu peristiwa pemutihan. Namun, dia mengingatkan, kelangsungan hidup jangka panjang mereka bergantung pada tindakan orang untuk membatasi perubahan iklim sehingga karang tidak mengalami stres lebih dari yang dapat mereka tangani.

Article by

Haluan Logo