in ,

Menyingkap Dunia Obsesif Pembuat Mesin Game Arcade Retro Miniatur

Selama bertahun-tahun, game retro bersembunyi di bagian bawah dunia game yang kumuh. Meskipun beberapa pendukung judul klasik berdedikasi mencari perangkat keras asli, sebagian besar pemain tidak demikian halnya.

Lagi pula, kini jauh lebih mudah untuk meluncurkan ROM video-game atau gambar disk pada PC, perangkat genggam, atau smartphone yang diretas daripada bertempur dengan konsol lama yang semakin langka dan rawan kegagalan.

Memang telah ada upaya pada produk retro resmi, tetapi NES Mini 2016 (atau menggunakan nama lengkapnya, Nintendo Classic Mini: Nintendo Entertainment System) adalah yang pertama yang sepenuhnya menangkap imajinasi publik. Dengan konsol kecil ini, Anda tidak lagi memainkan game yang tidak Anda miliki haknya, pada sistem yang tidak dirancang untuknya.

Nintendo malah menawarkan keaslian melalui pengontrol yang sudah dikenal dan game berlisensi resmi yang disimpan di dalam cangkang plastik, yang merupakan berangkal dari NES yang sebenarnya, meskipun semua itu tampak seperti telah melalui pencucian ulang.

Kesuksesan gadget mungil Nintendo menghasilkan banyak peniru, dari Commodore 64 kecil hingga miniatur Sony PlayStation. Beberapa bagus; banyak yang memiliki kekurangan, dengan pengalaman bermainnya hanya di permukaan saja. Untungnya, beberapa perusahaan ingin melangkah lebih jauh dari sekadar membuat konsol TV plug-and-play miniatur lainnya.

ZX Spectrum Next, menjadi mesin dari semesta alternatif di mana Sinclair tidak pernah dijual ke Amstrad dan malah membangun komputer untuk mengambil kekuatan dari Amiga dan Atari ST.

Dua perusahaan lain melangkah lebih jauh ke masa lalu game dan menetapkan tantangan yang sama ambisiusnya: menciptakan kembali lemari klasik yang menarik, berisik, dan menarik secara visual yang pernah Anda temukan di arcade.

“Saya selalu melihat mereka lebih dari sekadar permainan, dengan bentuk, seni, suara, dan lampunya yang unik yang bekerja bersama untuk menarik uang dari saku Anda,” jelas Matt Precious, mitra pengelola di kreator Quarter Arcades Numskull Designs. “Saya kecewa Anda tidak dapat membeli model mesin ini pada saat item fisik seperti piringan hitam sedang melejit di dunia.”

Quarter Arcades kemudian lahir sebagai proyek yang “mencoba menangkap sepotong sejarah permainan” di lemari skala seperempat. Mesin berada dalam skala yang tepat, termasuk kontrol, dan memainkan ROM arcade asli.

Tapi coba lihat lebih dekat dan ada tingkat detail yang obsesif: tekstur kasar seni panel kontrol; yang meniru akustik kabin asli dengan penempatan speaker yang cermat; menciptakan kembali efek ilusi “hantu Lada” Space Invaders di mana grafik melayang di atas latar belakang yang diterangi secara pas, semua diwujudkan dengan merekayasa balik bentuk aslinya

“Kami adalah siswa sejarah arcade, mencoba sebaik mungkin untuk menangkap jiwa mesin asli dalam produk kami,” kata pendiri New Wave Toys, Shilo Prychak. Produk New Wave’s RepliCade mengikuti pendekatan yang mirip dengan Numskull, tetapi pada skala 1: 6 yang lebih kecil.

“Keaslian adalah prioritas pertama kami dan kami mencapai ini dengan menangkap sebanyak mungkin lapisan detail dari mesin aslinya,” imbuh Prychak. Dia tidak bercanda, RepliCade terbaru, yakni Dragon’s Lair, didasarkan pada game LaserDisc tahun 1983 yang ikonik, yang menampilkan animasi gaya Disney sebagai pengganti grafik raster atau vektor.

Tidak hanya mencakup seni kabinet game asli, tata letak kontrol, dan papan skor sekunder, tetapi juga replika pemutar LaserDisc di dalam laci penyimpanan belakang, replika LaserDisc untuk dimasukkan ke dalamnya, dan remote replika yang sangat kecil.

Detail ini bisa dibilang periferal dan murni kosmetik, tetapi mereka menunjukkan bagaimana detail ini tentang menangkap sebanyak mungkin pengalaman asli, bukan sekadar gema. Seperti yang dikatakan oleh direktur kreatif Numskull Designs Karl Mizen, lemari ini tidak bisa “hanya tentang bermain game retro,” mengingat banyak judul lawas yang populer sudah tersedia di berbagai toko aplikasi dan pasar online.

Mizen mengatakan bahwa daripada hanya berfokus pada masa lalu, permainan retro yang terbaik juga dapat menginformasikan masa depan. “Seluruh generasi gamer melewatkan era videogame ini,” katanya. “Dengan menciptakan kembali lemari arcade dengan cara yang setia, kami pikir kami telah melestarikan game-game fantastis ini secara keseluruhan, untuk dinikmati semua orang.”

Article by

Haluan Logo