in

Kunci Menangkal Prokrastinasi

Dalam psikologi, prokrastinasi berarti tindakan mengganti tugas berkepentingan tinggi dengan tugas yang berkepentingan rendah, sehingga tugas penting pun. Psikolog sering menyebut perilaku ini sebagai suatu berita yang berhubungan dengan memulai atau menyelesaikan tugas atau keputusan apapun.

Bayangkan Anda bisa menjadi lebih sehat dan mengurangi stres melalui beberapa langkah harian. Bahkan bisa menanggulangi prokrastinasi. Upaya ini tidak memerlukan pengorbanan besar, tetapi selama bertahun-tahun, kehidupan pribadi dan profesional Anda bakal terukur dalam berbagai cara.

Dilansir dari BBC Lifestyle, bagi banyak orang, prokrastinasi adalah penghalang utama yang mencegah perubahan positif. Orang yang suka menunda-nunda kronis, cenderung tidak memiliki pekerjaan permanen, dan mereka yang memiliki pekerjaan memiliki pendapatan yang jauh berkurang, atau berpenghasilan setidaknya lebih rendah daripada rekan mereka yang lebih proaktif.

Orang yang suka menunda-nunda juga kesulitan mencari waktu untuk berolahraga, karena mereka akan selalu menunda aktivitas fisik untuk hari lain. Berkat kekacauan yang muncul karena terus-menerus menghindari tugas-tugas penting, mereka cenderung merasakan tingkat kecemasan yang tinggi. Hasilnya adalah peningkatan risiko penyakit kronis, termasuk penyakit kardiovaskular.

Kendati demikian, menurut penelitian mutakhir oleh Jason Wessel, nampaknya semua imbas itu tidak harus begitu akhirnya. Wessel mengembangkan sistem yang terdiri dari empat “titik refleksi” sederhana yang menargetkan akar psikologis dari masalah. Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini secara teratur, dan Anda akan merasa jauh lebih mudah untuk menolak gangguan yang menggoda, memungkinkan Anda untuk fokus pada hal-hal yang benar-benar penting dalam hidup Anda.

Yang pertama adalah “pengharapan”: kita meremehkan peluang kita untuk melakukan tugas dengan baik, yang mengurangi motivasi kita secara keseluruhan. Yang kedua adalah “kepekaan terhadap penundaan”: banyak dari kita gagal mengenali dengan benar betapa buruk taktik penundaan kita saat ini akan memengaruhi peluang untuk menyelesaikan tepat waktu.

Ketiga, kita gagal menghargai “nilai”’ tugas dan manfaat menyelesaikannya tepat waktu, yang berarti bahwa kita lebih menyukai kesenangan langsung kita daripada konsekuensi jangka panjang. Akhirnya, Wessel berpendapat bahwa kita kekurangan “metakognisi” dasar, kesadaran diri dan kapasitas untuk berpikir analitis tentang pemikiran kita sendiri, yang akan memungkinkan kita untuk mengidentifikasi cara-cara kita mungkin menolak perilaku ini dan mengembalikan diri kita ke jalur yang benar.

Studi tentang orang-orang yang suka menunda-nunda telah memberikan beberapa bukti bagus untuk Teori Motivasi Temporal, tetapi penangkal potensial untuk masalah sejauh ini sangat kurang diteliti. “Belum banyak studi,” kata Wendelien van Eerde dari University of Amsterdam, yang melakukan meta-analisis dari intervensi yang tersedia pada tahun 2018.

Dalam studinya, van Eerde menemukan bahwa Cognitive Behavioral Therapy (CBT) adalah satu-satunya metode yang ada dengan manfaat yang dapat diandalkan. Selama sesi CBT, terapis profesional akan membantu klien untuk berbicara melalui pikiran, emosi dan tindakan yang membatasi produktivitas mereka. “Anda mencoba mengenali kesalahan apa yang Anda lakukan, dan menyesuaikan perilaku Anda dengan cara yang lebih fungsional dalam menangani berbagai hal,” kata van Eerde.

Hal terpenting, kata Wessel, adalah secara teratur mempertanyakan sasaran apa yang sebenarnya Anda hargai, dan memeriksa apakah Anda cukup memprioritaskannya. Anda kemudian harus mencari cara untuk membagi tugas Anda menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, sebelum mengambil tindakan pada langkah pertama yang memungkinkan. Upaya ini dapat menciptakan semacam momentum, katanya, yang akan mengurangi kemungkinan penundaan saat Anda melakukannya.

Karya Wessel bergabung dengan sejumlah penelitian yang terus berkembang yang menunjukkan bagaimana momen singkat refleksi diri dapat menghasilkan keuntungan besar. Sedikit berpikir terfokus, tampaknya, dapat sangat membantu meningkatkan ketekunan, pengorganisasian, dan efisiensi Anda. Sehingga Anda memiliki lebih banyak waktu untuk dihabiskan pada hal-hal yang benar-benar penting. Beberapa petunjuk itu mungkin saja menjadi rahasia tahun baru yang lebih bahagia dan lebih sehat.

Article by

Haluan Logo