in

Penelitian Tentang Wabah Yersinia Pestis yang Telah Menyebabkan Kematian Orang Siberia Purba

Sebuah analisis genetik menunjukkan, orang-orang purba membawa wabah ke Siberia sekitar 4.400 tahun yang lalu, yang mungkin menyebabkan keruntuhan populasi di sana.

Penemuan awal itu meningkatkan kemungkinan bahwa kematian yang disebabkan oleh wabah mempengaruhi struktur genetik orang Asia timur laut, yang melakukan perjalanan ke Amerika Utara pada 5.500 tahun yang lalu.

Jika hasilnya benar, itu, bersama dengan wawasan baru lainnya yang baru ditemukan ke dalam dinamika populasi manusia di wilayah tersebut, hal itu akan mengungkap nenek moyang yang lebih kompleks di antara para pelancong purba itu daripada yang biasanya diasumsikan.

Sebuah tim yang dipimpin oleh ahli genetika evolusioner Gülşah Merve Kilinç dan Anders Götherström, mengekstraksi DNA dari sisa-sisa 40 kerangka manusia yang sebelumnya digali di bagian timur Siberia.

Di antara sampel-sampel itu, DNA dari Yersinia Pestis, bakteri penyebab wabah, ditemukan di dua orang Siberia purba. Para peneliti melaporkan temuan itu pada 6 Januari 2020 di Science Advances. Satu orang hidup sekitar 4.400 tahun yang lalu. Yang lainnya berkisar antara 3.800 tahun yang lalu.

“Tidak jelas bagaimana bakteri wabah pertama kali mencapai Siberia atau apakah itu menyebabkan infeksi dan kematian yang meluas,” kata Götherström. Tetapi dia dan rekan-rekannya menemukan bahwa keragaman genetik dalam sampel purba DNA manusia mereka, menurun tajam dari sekitar 4.700 menjadi 4.400 tahun yang lalu, yang kemungkinan akibat dari keruntuhan populasi.

Data baru tersebut bertepatan dengan bukti yang dilaporkan pada bulan Juni 2020 di Sel DNA Yersinia Pestis pada dua individu purba dari wilayah Danau Baikal Siberia timur, yang berasal dari sekitar 4.500 tahun yang lalu.

“Wabah mungkin telah mencapai Siberia sekitar 4.400 tahun yang lalu, pada saat Yersinia Pestis menginfeksi orang yang tinggal di bagian lain Eurasia,” kata ahli genetika evolusioner Hendrik Poinar dari McMaster University di Hamilton, Kanada.

Tapi mungkin saja orang Siberia purba terinfeksi Yersinia Pestis yang tidak ganas. Jika demikian, bakteri tersebut tidak akan membunuh cukup banyak orang untuk mengubah struktur genetik orang Siberia. Data genetik dari hanya dua individu memberikan terlalu sedikit bukti untuk mengkonfirmasi bahwa mereka memiliki strain Yersinia Pestis yang mematikan.

Temuan genetik memang memberikan gambaran sekilas tentang serangkaian pergeseran populasi purba yang sebelumnya tidak diketahui di wilayah itu. Individu purba termasuk penelitian baru yang berasal dari sekitar 16.900 tahun yang lalu, tak lama setelah Zaman Es terakhir mencapai puncaknya, hingga 550 tahun yang lalu.

Para peneliti membandingkan DNA orang Siberia purba itu dengan DNA dari manusia masa kini di berbagai belahan dunia, dan dengan sampel DNA manusia purba sebelumnya. Terutama dari Eropa, Asia, dan Amerika Utara. Analisis tersebut menunjukkan bahwa meskipun iklim Siberia keras, kelompok-kelompok di dekat Danau Baikal dan wilayah-wilayah lebih jauh ke timur, bercampur dengan berbagai populasi di dalam dan di luar Siberia dari Zaman Batu Akhir hingga abad pertengahan.

Dua orang Siberia pembawa wabah disinyalir berasal dari daerah yang telah mengalami transformasi populasi besar-besaran selama sebagian besar periode waktu sampel. Peristiwa itu bisa saja termasuk migrasi orang-orang pembawa wabah dari luar Siberia.

Misalnya, kerangka berusia 4.400 tahun ditemukan di sebelah barat Danau Baikal, wilayah yang menyaksikan munculnya beberapa kelompok genetik yang berbeda antara sekitar 8.980 dan 560 tahun yang lalu.

Article by

Haluan Logo