in

Berendam Air Panas di Onsen: Rahasia Panjang Umur dan Sehat Orang Jepang

Penelitian menunjukkan bahwa orang Jepang hidup lebih lama, lebih sehat, dan memiliki kualitas hidup yang lebih baik karena satu kebiasaan sederhana: hampir 80% orang Jepang berendam air panas dalam waktu lama.

Shinya Hayasaka, seorang dokter medis dan profesor di Tokyo City University, telah mempelajari manfaat kesehatan dari mandi atau berendam di pemandian air panas alami “onsen” selama lebih dari dua dekade.

“Sekitar 20 tahun yang lalu, seorang perawat yang memberikan perawatan mandi di rumah kepada seorang pasien lanjut usia, menghubungi saya untuk meminta nasihat,” kata Hayasaka kepada DW. “Dia prihatin karena pasiennya sering mengalami tekanan darah tinggi, dan sulit untuk memastikan tidaknya aman untuk berendam air panas.”

“Saat itu belum ada penelitian ilmiah yang dilakukan untuk menjawab pertanyaan itu, dan menurut saya bukti berbasis sains,” ujarnya.

Makalah pertama Hayasaka Diterbitkan dalam The Journal of Epidemiology pada Mei 1991. Makalah itu membahas perlunya kesehatan yang cermat terhadap orang tua yang mandi air panas, tetapi ia memperluas penelitiannya ke dalam budaya berendam harian di Jepang.

Terkenal vulkanik, Jepang memiliki sekitar 27.000 mata air panas alami yang pada zaman kuno memberi hampir semua orang akses ke air panas dan menjadikan mandi atau berendam sebagai bagian penting dari budaya nasional. Agama juga fasilitas, dengan banyaknya pura yang menyediakan pemandian bagi masyarakat setempat sebagai bentuk amal. Sutra Buddha juga mengawasi mandi teratur.

Bahkan hingga tahun 1960-an, kebanyakan rumah tangga Jepang tidak memiliki kamar mandi dan keluarga berkumpul di pemandian umum lingkungan, yaitu acara sosial. Bahkan saat ini, hampir setiap rumah memiliki kamar mandi, masih ada beberapa pemandian umum.

“Ada tiga manfaat kesehatan utama dari mandi secara teratur: panas, daya apung, dan tekanan hidrostatis,” kata Hayasaka. “Higiene dan kebersihan pribadi yang baik tentu juga bermanfaat bagi kesehatan, tapi ini bisa diperoleh dengan mandi. Untuk tiga lainnya, Anda perlu membenamkan diri di air panas.”

Manfaat pertama datang dari menaikkan suhu tubuh. Hayasaka menentukan bahwa air harus setidaknya 38 derajat Celcius.

Berendam di air panas menyebabkan arteri mengendur dan mengembang, meningkatkan sirkulasi, kata Hayasaka.

“Darah membawa oksigen dan nutrisi ke semua di tubuh Anda, sebanyak 37 triliun, menurut perkiraan, dan membawa karbon dioksida dan produk limbah lainnya.

“Dorongan pada sirkulasi inilah yang bertanggung jawab atas perasaan restoratif yang Anda dapatkan saat berendam di bak mandi, seolah-olah penumpukan panas dan di atas awan uap,” tambahnya.

Panas juga mengurangi rasa sakit, dan menghangatkan tubuh mengurangi kepekaan saraf, yang dapat mengurangi sakit punggung, bahu kaku, dan berbagai macam rasa sakit dan nyeri lainnya. Panas juga melembutkan ligamen kaya kolagen yang melayani sendi, membuatnya lebih kenyal dan mengurangi nyeri sendi, kata Hayasaka.

Article by

Haluan Logo