in

Pemakaman “Hijau” Perlahan Mulai Berkembang di Kalangan Pecinta Lingkungan

Meskipun pemakaman “hijau” menjadi semakin tersedia di Amerika Utara, beberapa orang dewasa yang lebih tua yang sadar lingkungan, tetap tidak menyadari pilihan ketika merencanakan kematian mereka, sebuah studi kecil mengisyaratkan.

Pemakaman hijau tidak menggunakan kubah beton, membalsem tubuh atau menggunakan pestisida atau pupuk di tempat pemakaman. Mayat dikubur dalam wadah yang dapat terurai secara hayati seperti kayu pinus atau peti mati rotan, atau kain kafan katun atau sutra. Para pendukung tren kecil tapi berkembang berpendapat itu lebih ramah lingkungan dan sejalan dengan bagaimana penguburan dilakukan sebelum penemuan industri rumah duka modern.

Seperti dilansir dari Science News, ketika peneliti bertanya kepada 20 warga Lawrence, Kan., Yang berusia di atas 60 tahun yang mengidentifikasi diri sebagai pencinta lingkungan jika mereka mempertimbangkan penguburan hijau, sebagian besar tidak pernah mendengar praktik tersebut. Terlepas dari kenyataan bahwa kuburan hijau telah tersedia di Lawrence selama hampir satu dekade pada saat itu. Lebih dari separuh peserta survei merencanakan kremasi, karena mereka melihatnya sebagai opsi paling ramah lingkungan, tim melaporkan secara online pada 26 Januari di Mortality.

Pada tahun 2008, Lawrence menjadi kota AS pertama yang mengizinkan penguburan hijau di pemakaman milik umum. Beberapa tahun kemudian, pada pertemuan organisasi komunitas ekologi antaragama di kota, sosiolog Paul Stock dari Universitas Kansas di Lawrence dan rekannya Mary Kate Dennis memperhatikan bahwa sebagian besar hadirin adalah orang dewasa yang lebih tua. Orang-orang ini “hidup dan bernafas dengan lingkungan mereka,” kata Dennis, sekarang peneliti pekerjaan sosial di Universitas Manitoba di Kanada. “Kami ingin tahu apakah itu mengikuti mereka sampai ke penguburan mereka.”

Bahwa mayoritas peserta dalam survei baru ini cenderung ke kremasi sejalan dengan tren nasional. Kremasi baru-baru ini melampaui penguburan tradisional sebagai pilihan perawatan kematian paling populer di Amerika Serikat. Pada Juli 2020, Asosiasi Direktur Pemakaman Nasional memproyeksikan tingkat kremasi tahun itu akan menjadi 56 persen dibandingkan dengan 38 persen untuk penguburan peti mati. Pada tahun 2040, tingkat kremasi diproyeksikan akan meningkat menjadi sekitar 78 persen sementara tingkat penguburan diperkirakan menyusut menjadi sekitar 16 persen.

Popularitas kremasi yang semakin meningkat dapat ditelusuri ke sejumlah faktor, termasuk keterjangkauan dan kekhawatiran tentang dampak lingkungan pemakaman tradisional. Tetapi kremasi menimbulkan biaya lingkungannya sendiri, melepaskan ratusan kilogram karbon dioksida ke udara per tubuh.

Preferensi untuk penguburan hijau, sementara itu, kecil tapi terus berkembang. Green Burial Council didirikan pada tahun 2005 untuk menetapkan standar pemakaman hijau dengan mensertifikasi situs pemakaman hijau. Sekarang 14 persen orang Amerika di atas usia 40 mengatakan mereka akan memilih penguburan hijau, laporan NFDA, dan sekitar 62 persen terbuka untuk menjelajahinya.

Bagi mereka yang menempuh jalur pemakaman hijau, kini ada berbagai pilihan yang tersedia secara komersial. Pilihan yang lebih berani termasuk setelan penguburan yang dirancang untuk menumbuhkan jamur saat tubuh membusuk, polong penguburan berbentuk telur yang akhirnya tumbuh menjadi pohon dan pengomposan manusia (SN: 2/16/20) – proses satu hingga dua bulan yang mengubah tubuh menjadi tanah. Pada 2019, Washington menjadi negara bagian AS pertama dan satu-satunya yang melegalkan pengomposan manusia.

Pemakaman pemakaman konservasi membawa konsep pemakaman hijau selangkah lebih maju dengan merangkap sebagai cagar alam yang dilindungi. Hingga saat ini, Green Burial Council telah mensertifikasi lebih dari 200 situs pemakaman hijau dan delapan situs pemakaman konservasi di Amerika Utara.

Inisiatif tersebut menunjukkan kesadaran yang berkembang bahwa pilihan perawatan kematian dapat berdampak positif pada ekosistem, kata Lynne Carpenter-Boggs, seorang ilmuwan tanah di Washington State University di Pullman dan penasihat penelitian untuk perusahaan kompos manusia yang berbasis di Seattle, Recompose. Namun, dia mengingatkan, masih sedikit penelitian formal yang membandingkan dampak lingkungan dari pilihan perawatan kematian yang berbeda.

Stock dan Dennis berpikir kurangnya penelitian ini, ditambah dengan kurangnya kesadaran umum tentang penguburan hijau sebagai pilihan yang tersedia, bisa menjadi alasan mengapa banyak pencinta lingkungan yang mereka ajak bicara belum mempertimbangkannya. Namun saat opsi tersebut tersedia lebih luas, Dennis berkata, “akan menarik untuk melihat bagaimana hal itu berubah.”

Article by

Haluan Logo