in

Manusia Mengenali Jeritan Kegembiraan Lebih Cepat Daripada Jeritan Ketakutan

Jeritan kegembiraan tampaknya lebih mudah dipahami otak kita daripada jeritan ketakutan, sebuah studi baru menunjukkan. Hasilnya menambahkan lapisan baru yang mengejutkan pada gagasan lama para ilmuwan bahwa otak kita terhubung dengan cepat untuk mengenali dan menanggapi jeritan menakutkan sebagai mekanisme bertahan hidup.

Studi ini mengamati berbagai jenis jeritan dan bagaimana pendengar melihatnya. Misalnya, tim meminta peserta untuk membayangkan “Anda diserang oleh orang asing bersenjata di gang gelap” dan berteriak ketakutan dan membayangkan “tim favorit Anda memenangkan Piala Dunia” dan berteriak kegirangan. Masing-masing dari 12 peserta mengeluarkan tujuh jenis jeritan: enam jeritan emosional (rasa sakit, marah, takut, senang, sedih, dan gembira) dan satu jeritan netral di mana sukarelawan hanya dengan keras meneriakkan vokal ‘a’.

Kumpulan peserta studi yang terpisah kemudian ditugaskan untuk mengklasifikasikan dan membedakan antara jenis jeritan yang berbeda. Dalam satu tugas, 33 relawan diminta untuk mendengarkan teriakan dan diberi waktu tiga detik untuk mengkategorikannya ke dalam salah satu dari tujuh teriakan yang berbeda.

Dalam tugas lain, 35 sukarelawan diberikan dua jeritan, satu per satu, dan diminta untuk mengkategorikan jeritan secepat mungkin sambil tetap mencoba membuat keputusan yang akurat tentang jenis jeritan itu, baik jeritan rasa sakit yang mengkhawatirkan.

Kemarahan atau ketakutan atau jeritan kesenangan, kesedihan atau kegembiraan yang tidak mengkhawatirkan. Butuh waktu lebih lama bagi peserta untuk menyelesaikan tugas ketika melibatkan ketakutan dan jeritan yang mengkhawatirkan lainnya, dan jeritan itu tidak mudah dikenali sebagai jeritan yang tidak mengkhawatirkan seperti kegembiraan, para peneliti melaporkan secara online 13 April 2021 lalu di PLOS Biology.

Dalam eksperimen lain, 30 sukarelawan yang berbeda menjalani pencitraan resonansi magnetik fungsional, atau fMRI, sambil mendengarkan jeritan. Jeritan yang tidak terlalu mengkhawatirkan menimbulkan lebih banyak aktivitas di daerah pendengaran dan otak frontal daripada jeritan yang lebih mengkhawatirkan, tim menemukan, meskipun mengapa kami menanggapi seperti itu masih belum jelas.

Studi tersebut menunjukkan bahwa komunikasi teriakan dan cara kita memahami vokalisasi itu beragam pada manusia, dibandingkan dengan mamalia lain yang jeritannya biasanya dikaitkan dengan situasi yang mengkhawatirkan seperti bahaya, kata Sascha Frühholz, psikolog di Universitas Zurich. Pekerjaan timnya menantang pandangan dominan dalam ilmu saraf bahwa otak manusia terutama disetel untuk mendeteksi ancaman negatif, katanya.

Meskipun hasilnya hanya terbatas pada eksperimen dan tidak mencerminkan bagaimana manusia akan menanggapi jeritan di dunia nyata, ketelitian metode studi memberikan keyakinan tinggi pada hasilnya, kata Adeen Flinker, ahli saraf di Sekolah Universitas New York. Kedokteran tidak terlibat dalam penelitian ini.

Perbedaan yang muncul antara jeritan yang mengkhawatirkan dan tidak mengkhawatirkan memberikan “pemahaman yang lebih dalam tentang vokalisasi penting ini,” kata psikolog NYU, David Poeppel, yang juga tidak terlibat dalam penelitian ini. Rangkaian eksperimen, dari analisis akustik hingga fMRI, juga memberikan “batu loncatan yang bagus untuk mengembangkan pemahaman yang lebih metodis dan mekanis tentang cara kami memproses jeritan,” katanya.

Article by

Haluan Logo