in

Ratusan Anak Burung Tinggalkan Sarangnya di Oregon, Terungkap Pemicunya

Ilustrasi. Foto: MaxPixel's contributors

Ratusan anak burung lari dari sarangnya di Oregon. Kondisi tersebut dipicu oleh rekor gelombang panas yang tercatat pada akhir Juni 2021 di Oregon.

Anak burung yang masih berbulu halus tersebut umumnya berjenis elang Swainson dan Cooper. Mereka jatuh ke tanah dari ketinggian 18 meter. Sebagian besar dari mereka yang selamat akan dikembalikan ke alam liar setelah pulih.

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya. Jadi mudah-mudahan, tahun depan tidak akan sama,” ungkap direktur Blue Mountain Lynn Tompkins, dikutip dari Reuters.

Blue Mountain menerima banyak sekali laporan dari warga terkait kondisi itu. Ia menyebut, menyalakan alat penyiram sangat membantu anak burung itu. Namun, Tompkins memperingatkan agar tidak selalu menyelamatkan mereka.

“Hampir semua induknya masih ada dan kami sangat tidak suka mengambil bayi dalam bentuk apa pun dari orangtua mereka. Karena mereka lah yang paling memenuhi syarat untuk merawat mereka,” lanjut Tompkins.

Gelombang panas yang tidak sesuai dengan musimnya didorong oleh perubahan iklim dan sistem tekanan tinggi yang berkepanjangan. Para ilmuwan mengatakan, perubahan iklim telah membuat gelombang panas seperti itu di wilayah tersebut 150 kali lebih mungkin terjadi.

Jika emisi gas rumah kaca saat ini terus berlanjut, mereka memperingatkan bahwa peristiwa yang begitu ekstrem dapat mulai terjadi setiap lima hingga 10 tahun pada tahun 2040-an.

“Orang-orang perlu menyadari bahwa gelombang panas adalah pembunuh, dan sejauh ini merupakan peristiwa ekstrem paling mematikan,” ungkap ahli iklim di Oxford University Friederike Otto.

Gelombang panas mencengkeram sebagian Amerika Serikat dan Kanada selama berhari-hari pada akhir Juni, hingga memecahkan rekor di puluhan kota. Ratusan orang meninggal, saluran listrik meleleh, dan jalanan pun retak akibat gelombang panas ini.

Kanada tiga kali memecahkan rekor suhu nasionalnya, sedangkan catatan tertinggi dilaporkan pada 29 Juni 2021 pada dengan 49,6 Celcius. Catatan tersebut lebih tinggi 4,6 derajat Celcius yang dilaporkan tahun 1937.

Article by

Haluan Logo