in

Terungkap Bukti Mars Tak Cocok Dihuni Manusia

Mungkin banyak orang bermimpi pindah dari Bumi dan memulai kehidupan di Mars. Namun, harapan itu bisa jadi akan kandas karena peneliti menemukan bukti baru bahwa Mars tidak cocok untuk kehidupan.

Secara khusus, penelitian terbaru menunjukkan bahwa Mars tidak cocok untuk kehidupan karena ukurannya berbeda dengan Bumi. Diameter Mars hanya 53 persen diameter Bumi, atau planet merah itu hanya setengahnya Bumi.

Dengan ukuran yang lebih kecil, Mars tidak mungkin bergantung pada zat yang mudah menguap. Seperti yang kita tahu, sifat zat seperti itu penting untuk kehidupan, seperti misalnya air.

“Nasib Mars sudah diketahui sejak awal,” kata Kun Wang pakar planet dari Universitas Washington di St. Louis seperti dilansir dari Science Alert, Senin (20/9/2021).

“Ada ambang batas pada persyaratan ukuran planet berbatu untuk bisa mempertahankan cukup air yang mendukung kehidupan,” lanjut Kun Wang.

Meski ada banyak perbedaan antara Bumi dan planet-planet terestrial lain di Tata Surya, sulit untuk memastikan faktor mana yang mendukung munculnya kehidupan dan faktor mana yang menghambatnya.

Namun peneliti mengatakan, ada beberapa hal penting yang dibutuhkan planet untuk mendukung kehidupan, seperti yang dimiliki Bumi. Hal utama itu adalah air. Jadi, kondisi yang memungkinkan keberadaan air adalah salah satu hal utama dalam daftar periksa kelayakhunian planet.

Kita tahu bahwa Mars dulunya memiliki permukaan air, kita telah melihat buktinya dalam meteorit Mars yang keluar dari Bumi, digali dari planet merah ketika Tata Surya masih muda. Namun kondisi Mars saat ini berdebu, kering, sunyi, dan setiap air di permukaannya membeku.

Transisi dari planet yang relatif basah ke tempat debu yang gersang terkadang dikaitkan dengan hilangnya medan magnet Mars.

Tapi ada kemungkinan bahwa faktor lain berperan dalam retensi volatil, seperti gravitasi permukaan benda kosmik. Sebagai perbandingan, gravitasi bumi adalah 2,66 kali gravitasi Mars. Jadi Wang dan timnya mulai menyelidiki.

Secara khusus, Wang dan tim mulai melihat kelimpahan elemen kalium yang cukup mudah menguap di berbagai objek Tata Surya, menggunakannya sebagai pelacak untuk elemen dan senyawa volatil lainnya.

Itu karena rasio isotop kalium adalah proksi yang kuat untuk penipisan volatil di interior planet, karena mereka tidak sensitif terhadap proses beku dan penguapan yang diinduksi dampak.

“Meteorit Mars adalah satu-satunya sampel yang tersedia bagi kami untuk mempelajari susunan kimiawi Mars,” kata Wang.

Mars Kehilangan Lebih Banyak Volatil daripada Bumi

Meteorit Mars memiliki usia bervariasi, dari beberapa ratus juta hingga 4 miliar tahun dan mencatat sejarah evolusi volatilitas Mars.

“Melalui pengukuran isotop elemen volatil sedang, seperti kalium, kami dapat menyimpulkan tingkat penipisan volatil planet massal dan membuat perbandingan antara badan Tata Surya yang berbeda,” paparnya.

Tim mempelajari komposisi isotop kalium dalam 20 meteorit Mars, dipilih karena tampaknya mewakili komposisi silikat massal Mars.

Komposisi ini kemudian dibandingkan dengan komposisi silikat curah yang diketahui dari tiga objek Tata Surya bagian dalam lainnya dengan massa yang bervariasi, yakni Bumi, bulan, dan asteroid Vesta.

Hasilnya menunjukkan bahwa Mars kehilangan lebih banyak volatil daripada Bumi selama pembentukannya, tetapi mempertahankan lebih banyak daripada Bulan dan Vesta, keduanya secara signifikan lebih kecil dan lebih kering daripada Mars.

“Alasan untuk kelimpahan jauh lebih rendah dari unsur-unsur volatil dan senyawanya di planet-planet yang berbeda daripada di meteorit primitif yang tidak berdiferensiasi telah menjadi pertanyaan lama,” kata Katharina Lodders, ilmuwan planet dari Universitas Washington.

“Temuan korelasi komposisi isotop kalium dengan gravitasi planet adalah penemuan baru dengan implikasi kuantitatif penting untuk kapan dan bagaimana planet yang berbeda menerima dan kehilangan volatilnya,” Lanjut Lodders.

Ini berimplikasi pada pemahaman kita tentang sejarah planet ini, kata para peneliti. Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa Mars pernah sangat basah. Korelasi baru antara gravitasi dan retensi volatil ini dapat membantu membatasi seberapa banyak air yang pernah dimiliki Mars.

Selain itu, temuan ini berimplikasi pada pencarian ilmuwan untuk dunia yang dapat dihuni di luar Tata Surya.

Salah satu faktor yang mempengaruhi keberadaan air cair di permukaan planet adalah suhunya, terkait dengan kedekatannya dengan bintang induknya. Terlalu dekat dan air menguap, tapi terlalu jauh, air membeku.

Ilmuwan juga dapat mengukur ukuran dan massa exoplanet, berdasarkan seberapa banyak cahaya bintang yang mereka blokir ketika mereka bergerak di antara kita dan bintang, dan seberapa banyak bintang bergerak dalam orbit timbal baliknya dengan exoplanet.

Jadi, kerja tim dapat membantu ilmuwan menyingkirkan exoplanet yang terlalu kecil untuk air cair.

“Ukuran sebuah planet ekstrasurya adalah salah satu parameter yang paling mudah ditentukan,” kata Wang.

“Berdasarkan ukuran dan massa, kita sekarang tahu apakah sebuah planet ekstrasurya adalah kandidat untuk kehidupan, karena faktor penentu tingkat pertama untuk retensi volatil adalah ukuran,” imbuh Wang.

Article by

Haluan Logo