in

Sederet Dampak Dahsyat Lain dari Serangan Asteroid yang Punahkan Dinosaurus

Ilustrasi dinosaurus. Foto: Dok. Lida Xing

Sejumlah ilmuwan menggambarkan apa yang terjadi saat asteroid raksasa menghantam bumi dan memusnahkan sekitar 80 persen dari semua spesies hewan, termasuk dinosaurus nonavian.

Salah satu bekas hempasan asteroid yang menabrak Bumi 66 juta tahun lalu yang dipelajari oleh para ilmuwan adalah di kawah Chicxulub, tersembunyi di bawah perairan Teluk Meksiko.

Dengan mempelajari geologi baik di Chicxulub maupun di seluruh dunia, para ilmuwan telah mengumpulkan apa yang terjadi pada hari yang mengerikan tersebut, dan tahun-tahun setelahnya.

Menurut sebuah studi tahun 2020 yang diterbitkan di Nature Communications, bahkan sebelum menabrak, asteroid itu siap untuk penipisan, dan bertabrakan dengan Bumi pada sudut yang paling merusak.

Seorang profesor riset di Institut Geofisika Universitas Texas, yang memimpin penelitian, mengatakan bahwa asteroid tersebut berdiameter sekitar 7,5 mil (12 kilometer) dan melaju sekitar 27.000 mph (43.000 kilometer/jam) ketika menciptakan bekas luka selebar 124 mil (200 km) di permukaan Bumi.

Berikut ini sederet dampak dahsyat lain dari hantaman asteroid yang punahkan dinosaurus 66 juta tahun lalu:

  1. Keras Menghantam Bumi

Asteroid menghantam planet ini sekitar 60 derajat di atas cakrawala. Sudut ini sangat merusak karena memungkinkan tumbukan asteroid mengeluarkan debu dan aerosol ke atmosfer dalam jumlah besar.

Gulick menunjuk bukti rekannya di wilayah tersebut untuk mendukung simulasi pukulan miring, termasuk struktur kawah yang asimetris, posisi batuan mantel yang melengkung ke atas (membungkuk ke atas), urutan sedimen unik di inti yang dikumpulkan dari wilayah tersebut dan tidak adanya jenis batuan yang berbeda, yang disebut evaporit, di inti, seperti halit dan gipsum.

Dilansir dari Live Science, Tim Gulick memperkirakan bahwa dampak tersebut akan menguapkan batuan evaporit, mengirimkan 325 gigaton belerang dalam bentuk aerosol belerang, serta 435 gigaton karbon dioksida, ke atmosfer.

  1. Mengubah Iklim Planet

Studi tahun 2014, Nature Geoscience menyebut bahan yang dilemparkan ke atmosfer sebagian besar terdiri dari batu yang dihancurkan dan tetesan asam sulfat, yang berasal dari batuan laut yang kaya sulfat, yang dikenal sebagai anhidrit, yang menguap selama serangan asteroid.

Awan bahan mikroskopis ini menciptakan selubung di sekitar Bumi, mengurangi panas dan cahaya matahari yang masuk. Pendinginan jangka panjang yang dihasilkan secara drastis mengubah iklim planet.

Sebuah studi tahun 2016 dalam jurnal Geophysical Research Letters menemukan bahwa suhu rata-rata di daerah tropis anjlok dari 81 derajat Fahrenheit (27 derajat Celcius) menjadi 41 derajat Fahrenheit (5 derajat Celcius).

Saat sinar matahari yang masuk meredup, fotosintesis berkurang dan dasar rantai makanan di darat dan di laut runtuh, menjatuhkan dinosaurus dan banyak hewan lainnya.

Sementara itu, asam sulfat di udara menyebabkan hujan asam mematikan yang turun selama berhari-hari setelah tumbukan, membunuh banyak hewan laut yang hidup di bagian atas lautan, serta di danau dan sungai.

  1. Tsunami Raksasa

Selain itu, berdasarkan penelitian pemodelan, dampaknya juga memicu tsunami besar, gelombang air dangkal yang merambat melalui lautan Bumi.

Gelombang awalnya mencapai tinggi hampir 1 mil (1,5 kilometer) dan kecepatan sapuannya 89 mph (143 kilometer/jam). Sedangkan gelombang lainnya mencapai ketinggian besar, termasuk hingga 46 kaki (15 meter) di Samudra Atlantik dan 13 kaki (4 meter) di Samudra Pasifik Utara.

Terlebih lagi, bukti pengendapan dari gelombang besar tersimpan dalam catatan sedimen di sekitar Louisiana. Survei seismik 3D geologi di bawah Louisiana mengungkapkan mega riak asimetris setinggi 52 kaki (16 m) yang mengarah kembali ke lokasi tumbukan di Teluk.

  1. Kebakaran Hebat

Batu yang hancur dan abu yang mengalir kembali ke permukaan setelah tumbukan memicu serangkaian kebakaran hutan yang oleh para peneliti disamakan dengan ayam pedaging yang menyalakan sumbu kering.

Asap dan abu tambahan kemungkinan berkontribusi pada selubung pendingin, yang selanjutnya mengurangi sinar matahari yang masuk.

Cukup mudah bagi ahli geologi untuk meniliti momen asteroid menghantam dengan memeriksa lapisan batua.

Di bebatuan di seluruh dunia yang berasal dari akhir periode Kapur 66 juta tahun yang lalu, terdapat lapisan tipis tanah liat yang diperkaya dengan iridium, elemen langka di Bumi tetapi umum di antara batuan luar angkasa.

Sementara peristiwa spektakuler lainnya, termasuk kebakaran hutan dan tsunami, menangkap imajinasi, Gulick percaya bahwa masalah yang lebih besar adalah perubahan atmosfer bumi, di mana selubung asap mengerikan menyebabkan pendinginan yang berlangsung selama lebih dari satu dekade.

“Satu-satunya cara untuk membuat peristiwa kepunahan massal adalah mengacaukan sesuatu yang mempengaruhi seluruh planet,” kata Gulick. “Di sini Anda memiliki bukti langsung tentang itu terjadi,” tambahnya.

Article by

Haluan Logo