in

ESA Sukses Abadikan Matahari Jarak Dekat

Wahana Solar Orbiter milik European Space Agency (ESA) berhasil mengambil gambar menakjubkan dalam perjalanannya ke lintasan pertama dekat Matahari. Gambar ini diambil pada 7 Maret saat Solar Orbiter melintas langsung di antara Bumi dan Matahari.

Ada alasan eksplisit untuk ini, yaitu karena tim sains ingin mengkalibrasi dan membandingkan gambar yang berbasis Bumi dan misi di orbit Bumi, untuk memasukkan observatorium surya Inouye, Solar Dynamics Observatory NASA, dan Solar Heliospheric Observatory (SOHO) ESA/NASA, terletak di titik Lagrange (L1) Matahari-Bumi.

“Dari titik ini dan seterusnya, kita ‘memasuki yang tidak diketahui,’ sejauh pengamatan Solar Orbiter terhadap Matahari,” kata Ilmuwan Proyek Pengorbit Surya Daniel Müller dikutip dari Universe Today.

Instrumen yang digunakan di pesawat luar angkasa termasuk Extreme Ultraviolet Imager (EUI) dan Spectral Imaging of the Coronal Environment (SPICE) imager.

Gambar EUI sendiri mewakili gambar resolusi disk penuh tertinggi dari Matahari, dan mendetail menangkap korona dan atmosfer luar matahari.

Gambar ini menangkap Matahari pada panjang gelombang Lyman-beta dalam ultraviolet, dan merupakan salah satu gambar pertama dari jenisnya yang diambil dalam 50 tahun terakhir, sejak eksperimen pengamatan Matahari di atas Skylab.

Solar Orbiter mengambil gambar-gambar ini selama sesi 4 jam, dan probe berjarak 75 juta kilometer dari Matahari, interior ke orbit Venus. Matahari cukup besar (dua derajat lebarnya) dari jarak itu sehingga EUI membutuhkan 25 gambar mosaik untuk menutupi seluruh piringan Matahari.

Hasil akhirnya ditata dalam kisi 9148 x 9112 83 juta piksel, dengan resolusi 10 kali lebih baik daripada layar TV 4K. Gambar tersebut termasuk filamen, nano-flare, dan spikula yang terlihat di permukaan Matahari yang bergolak.

Pengamatan Solar Orbiter akan menjawab pertanyaan kunci tentang bagaimana letusan lahir di permukaan Matahari, dengan mengkarakterisasi suhu Matahari yang terlihat melalui lapisan-lapisan yang berurutan.

Urutan SPICE khususnya menunjukkan lapisan suhu dalam warna versus komposisi unsur: kuning (neon) pada 630.000 derajat Celcius, hijau (oksigen) pada 320.000 derajat Celcius, biru (karbon) 32.000 derajat Celcius, dan ungu (hidrogen) pada suhu ‘dingin’ 10.000 derajat Celcius.

Diluncurkan pada 10 Februari 2020 di atas roket Atlas V dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral (saat itu, Angkatan Udara), Solar Orbiter memiliki misi tujuh tahun utama untuk mempelajari Matahari.

Misi tersebut datang pada saat yang tepat, saat Solar Cycle 25 berlangsung tahun ini, dalam perjalanan ke puncaknya sekitar tahun 2025, yang mungkin menjadi salah satu yang paling kuat dalam beberapa dekade.

Solar Orbiter baru saja mencapai perihelion terdekatnya akhir pekan lalu, melewati 50 juta kilometer dari interior Matahari ke orbit Merkurius. Lintasan di dekat Venus secara bertahap akan mengubah kemiringan jalur Solar Orbiter dan secara bertahap menyuguhkan kita pemandangan daerah kutub Matahari yang sulit dipahami.

Article by