in

Kebutuhan Hidrasi Berubah Sering Pertambahan Usia, Ini Tips Cegah Dehidrasi

Ilustrasi minum air putih. Pexel.

Hidrasi tepat menjadi elemen penting dari segala hal mulai dari kesehatan usus hingga kesehatan mental. Setiap tahap kehidupan membutuhkan hubungan yang sedikit berbeda dengan air, jadi ada banyak yang perlu dipelajari tentang status hidrasi berdasarkan usia.

Menurut ahli diet Mary Kate Keyes, air dapat menghilangkan limbah. “Kita memecah makanan setiap hari, dan limbah yang kita buat dalam proses ini dikeluarkan melalui ginjal untuk membuat urin. Saat kita tidak terhidrasi dengan baik, limbah tersebut dapat menumpuk dan menyebabkan beberapa masalah serius, terutama pada ginjal,” katanya.

Minum banyak air membantu kita mengatur suhu tubuh kita di setiap musim dan mempertahankan suhu inti tubuh kita selama berolahraga, yang sangat penting guna mengoptimalkan kinerja atletik. “Fungsi lain dari air adalah menjaga tekanan darah. Tubuh bekerja keras menjaga agar tetap berada di zona tekanan darah yang cukup tinggi untuk menjaga cairan tetap memompa ke kepala, tapi tidak terlalu tinggi untuk merusak tubuh kita. pembuluh darah. Untuk menyelesaikan keseimbangan yang rumit ini, kita harus memberi tubuh bahan yang tepat, dan dalam hal ini, itu berarti air,” kata dia.

Sama seperti konsumsi protein dan rutinitas perawatan kulit yang harus berkembang setiap tahun, demikian juga hubungan Anda dengan air. Menurut Keyes, jumlah air yang dibutuhkan untuk minum berubah seiring dengan komposisi tubuh Anda, yang secara alami berubah seiring bertambahnya usia.

Keyes merekomendasikan delapan ons gelas air sehari untuk sebagian besar orang. Akademi Sains dan Kedokteran Nasional AS merekomendasikan sekitar 15,5 cangkir (atau 3,7 liter) cairan sehari untuk pria dan 11,5 cangkir (2,7 liter) cairan sehari untuk wanita. Namun, ini termasuk minuman seperti kopi dan teh, serta buah-buahan yang menghidrasi (seperti semangka).

 

Article by