in

Konsep Terbentuknya Planet Disebut Kuak Misteri Tertua tentang Bumi

Ilustrasi Bumi. Foto: Net

Ilmuwan memiliki konsep baru tentang bagaimana planet kita terbentuk. Mereka menyebut konsep ini memecahkan misteri tertua tentang Bumi.

Ide tersebut akan memperjelas komposisi kimia aneh di Bumi. Hal itu dapat membantu menginformasikan kisah planet yang berbeda seperti kita juga.

“Teori yang berlaku dalam astrofisika dan kosmokimia adalah bahwa Bumi terbentuk dari asteroid kondritik. Ini adalah balok batu dan logam yang relatif kecil dan sederhana yang terbentuk sejak awal di Tata Surya,” ungkap Paolo Sossi, profesor planetologi eksperimental di ETH Zurich, dikutip dari Independent.

“Masalah dengan teori ini adalah bahwa tidak ada campuran chondrites ini yang dapat menjelaskan komposisi yang tepat dari Bumi, yang jauh lebih miskin dalam cahaya, elemen volatil seperti hidrogen dan helium daripada yang kita duga,” lanjut Sossi.

Para peneliti telah mengajukan beberapa konsep dari waktu ke waktu untuk menjelaskan hal ini, menunjukkan bahwa tumbukan bahan mentah yang membentuk Bumi menghasilkan sejumlah besar panas dan menguapkan bagian-bagian yang lebih ringan. Namun, komposisi isotop Bumi tampaknya merekomendasikan dengan cara yang berbeda.

“Isotop suatu unsur kimia semuanya memiliki jumlah proton yang sama, meskipun jumlah neutron yang berbeda. Isotop dengan neutron yang lebih sedikit lebih ringan dan karenanya harus lebih mudah lepas,” kata Profesor Sossi.

“Jika teori penguapan dengan pemanasan benar, kita akan menemukan lebih sedikit isotop ringan ini di Bumi saat ini daripada di kondrit asli. Tapi justru itulah yang tidak ditunjukkan oleh pengukuran isotop,” jelasnya.

Para peneliti mulai mencari jawaban yang lebih besar. Diasumsikan bahwa planet-planet di dalam Tata Surya terbentuk dari waktu ke waktu, dengan butir-butir yang lebih kecil naik ke planetesimal dengan mengumpulkan material melalui tarikan gravitasinya.

Tidak seperti chondrites, planetesimal telah cukup dipanaskan untuk membuat pemisahan antara inti logam dan mantel berbatu. Lebih jauh, planetesimal yang terbentuk di area yang sama sekali berbeda di seluruh Matahari, atau pada kejadian yang sama sekali berbeda, dapat memiliki komposisi kimia yang sangat berbeda.

Simulasi menyajikan bahwa tidak hanya kombinasi dari berbagai planetesimal mungkin telah membentuk Bumi, planet dengan komposisi Bumi pada dasarnya adalah hasil akhir yang tampaknya paling statis.

“Meskipun kami telah mencurigainya, kami masih menemukan hasil ini sangat luar biasa,” kata Profesor Sossi.

“Kami sekarang tidak hanya memiliki mekanisme yang lebih baik menjelaskan pembentukan Bumi, tetapi kami juga memiliki referensi untuk menjelaskan pembentukan planet berbatu lainnya,” sebut peneliti.

Mereka menambahkan, mekanismenya dapat digunakan, misalnya, untuk memprediksi bagaimana komposisi Merkurius berbeda dari planet berbatu lainnya. Atau bagaimana eksoplanet berbatu dari bintang lain mungkin tersusun.

Article by