in

Panduan Tanam Anggrek di Air

Ilustrasi anggrek. Foto: Unsplash

Anggrek merupakan tanaman hias populer di dunia dan banyak dikoleksi. Tanaman ini banyak ditemukan ditanam menggunakan media tanam pot. Namun, tak banyak yang tahu bahwa anggrek bisa ditanam di air.

Menanam anggrek di air disebut terbukti menjadi solusi untuk anggrek yang sakit. Cara ini sebenarnya cukup mudah, hanya membutuhkan wadah yang sesuai, air, alat steril, dan sedikit kesabaran, seperti dikutip dari Gardening Know How.

Anggrek bisa sangat rewel tentang lingkungan tumbuhnya. Media tanam yang basah atau terinfeksi dapat menyebabkan penurunan kesehatan tanaman anggrek dan masalah lain jika tidak dirawat dengan benar.

Kebanyakan media tanam anggrek yang digunakan adalah campuran kulit kayu yang dibuat khusus untuk tanaman, tetapi ada metode lain yang lebih efektif dan cukup mengejutkan, yakni menanam anggrek di air.

Cara menanam anggrek di air cukup sederhana bahkan untuk seorang pemula dan dapat membantu meningkatkan kesehatan tanaman bunga anggrek.

Anggrek umumnya adalah tanaman epifit, tetapi ada juga yang terestrial. Setiap varietas anggrek akan memiliki preferensi medianya sendiri, tetapi rata-rata, semua jenis cocok dalam campuran anggrek yang baik.

Namun, tanaman yang berasal langsung dari pembibitan mungkin memiliki akar yang terbungkus lumut sphagnum. Ini bagus untuk menjaga akar tetap lembap, tetapi buruk dalam membiarkannya kering, dan juga bisa menampung patogen.

Jika Anda melihat anggrek tampak runcing, mungkin sudah saatnya untuk melepasnya dari pot dan memeriksa kondisi akarnya. Inspeksi visual adalah cara termudah untuk menentukan apakah tanaman memiliki masalah akar.

Menanam anggrek di air bisa menjadi solusi untuk tanaman yang terlalu basah. Itu bergantung pada rotasi yang terdiri dari dua hari perendaman dalam air dan lima hari pengeringan.

Cara menanam anggrek di air

Tanaman anggrek yang tumbuh di air mengalami bentuk epifit tanaman yang mungkin dialami. Anggrek epifit tumbuh di tanah yang sangat sedikit dan mengambil banyak kelembapan dari udara. Ini berarti kelembapannya konsisten, dalam banyak kasus, tetapi tidak pernah berlebihan atau berawa.

Menanam anggrek di air menyediakan tanaman dengan situasi budaya yang memungkinkan kelembaban yang cukup selama perendaman dan kemudian memungkinkan akar udara mengering untuk mencegah patogen.

Caranya, cukup keluarkan tanaman bunga anggrek dari pot, singkirkan media apa pun termasuk lumut dan potongan kulit kayu, dan cabut perlahan akarnya dari jalinan kecilnya yang rapat.

Kemudian bilas akarnya dengan baik dan, dengan menggunakan pemangkas steril, potong perlahan bahan yang berubah warna atau busuk.

Beberapa penanam suka menggunakan bubuk antijamur, hidrogen peroksida, atau kayu manis untuk membersihkan akar lebih lanjut. Ini tidak diperlukan dalam penanaman anggrek hidroponik kecuali tanaman memiliki masalah pembusukan yang serius.

Anggrek dapat Anda tempatkan dalam pot apa saja yang memiliki ruang yang cukup untuk akar tumbuh, tetapi menyenangkan menggunakan kaca sehingga Anda dapat mengamati perkembangan tanaman.

Pot tidak perlu terlalu dalam, tetapi sisi melengkung yang tinggi dapat membantu menopang tanaman dan mencegahnya jatuh. Banyak penanam anggrek hidroponik juga menggunakan kerikil tanah liat di bagian bawah untuk membantu menopang akar dan mengangkat mahkota dari kelembapan untuk mencegah pembusukan.

Saat menanam anggrek di air, sebaiknya menggunakan air hujan atau air suling. Penting untuk menggunakan air hangat untuk menghindari syok tanaman.

Beberapa penanam membiarkan anggrek mereka di dalam air sepanjang waktu dengan penggantian air mingguan atau dua mingguan. Yang lain merendam anggrek selama dua hari dan kemudian membiarkannya mengering selama lima hari, tetapi Anda sebenarnya bisa melakukannya dengan cara apapun.

Article by